HAPPY BIRTHDAY ENCUNG JELEK!

HALO-HALO /PLAK

Makasih banget ya atas seluruh partisipasi dari admin, author, chingu dan member yang tergabung dalam post ini.

Let’s start!

Happy birthday to you…
Happy birthday to you…
Happy birthday to Dika…
Minta traktirannya…

*endingnya gak enak*


FOR YOU :

Aldina Stella Cornelia (KangDin)

Sengil chukha derimnida…^^
oh iya sblm harapan, dpt apa ni dr aa yesung..?^^

hmm, moga bza:
1.nikah ama aa Yesung..
Nt marga mu jadi Kim Dika woon lg…. Hahaha, aminn..^^
2. Bisa makan di restoran Yesung, biar bza ketemu mertua + adik ipar… Tar klo kesana ajak2 aq yah, hahaha.. Ga dpt kangin adeknya yesung jd da..hahaha
3. Pjg umur
4. Kuliah b’hasil
5. Smua yg bae2 da bua mu.. ^^
from :
aldina onnie..

Haelakyu Pino FishyChan (LayChan)

Let’s go to sing a song for Dika’s B’day_
Hana, Dul, Set!!
SAENGIL CHUKKA HAMNIDA, SAENGIL CHUKKA HAMNIDA, SARANGHANEUN DIKA SAENG, SAENGIL CHUKA HAMNIDA.^^
Meet ultah temanQ. Semoga di umurMu yangsemakin bertambah ini, qmu bias lebih dewasa, bijaksana, sabar, N yg paling PENTING lebih meningkatkan I,TAQ.^^

Rezky Afniarti (RezKyu)

HAPPY BIRTHDAY EON
HAPPY BIRTHDAY EON
HAPPY BIRTHDAY EON

Semoga tambah dewasa + cantik + sabar melayani pertanyaan aku :DD
GBU

TripleshawolcassielFina Syarfina (HyeNa)

Now at 24.00 WIB, 1st April 2011
I just wanna say

~Saengilchukkae..saengilchukkae….saranghaneun uri my b’loved onnie…..saengilchukkae…saengilchukkae~

Semoga onnie selalu diberkati Tuhan, semua impian onnie bisa terkabul, kuliah lancar, dan pastinya selalu diberi kesehatan

ini ucapan aku untuk dika onnie

Ranni Mraz St’Lovato (Ithan)

Saengil chukha hamnida eonni 
Semoga semakin langgeng sama encung oppa :D
*tetoot*
Makin sukses, sehat slalu, dll…
Wish u all the best dah..:)
Sekali lagi happy birthday ! :D

Cici Henny Mauliza (Kiwon)

Saengil chukka dika eonni.
Semoga sehat selalu dan kuliahnya lancer terus.
Jangan sedih lagi krna ddangkoma ya 
Aku jga mau blg walopun uda ada encung tpi jgn lupain Siwon.
Siwon sedih tuh.
Dan aku jga rela brbgi siwon Cuma sama eonni.
Kekeke~
Gomawo uda mau jdi tmen curhat aku dan uda mau kasi aku saran.
Walopun cma kenal d fb tpi aku syg eonni dan eonni admindeul lain.
Kalian uda kaya sodara.
Gomawo buat semuanya eonni.
Eonni buat aku bias kenal eonni admindeul.
Jeongmal gomawo.
Saranghae 


Putry Rahman


Ryezkyea Putry
Saengil Chukkaehamnida soulmate saia, . .
be better than before today and tomorrow, ..
jangan cengeng lagi ya, .
air matanya disimpen aja, .jangan boros, .
moga makin sayang ama qt, sayang ama aq khususnya, sayang ama ~ecung juga, . .^^

jangan suka emosi2 juga ya sayang, ntar aq kgak punya mangsa bwt digodain, . . Kekekekeke~
pkoknya wish U all d’best ya sayang, . .
*hug N chu*

Best Regrads,
Your belove soulmate^^

Anggi Putri Kusumawardhini
Dikaa saeng,
생일 축하 합 니다
생일 축하 합니다
생일 축하 합니다
생일 축하 합니다 dikaa saeng
wish u all the best saeng..

semoga saeng bisa menjalani usia yang di berikan oleh Allah ini dengan sebaik baik nya yah .. dan semoga saeng selalu dalam lindungan-NYA dan selalu di berikan limbahan kebahagiaan oleh-NYA 생일 축하 합니다 saeng
barakallah dikaa..

peluk cium eonnie buat dikaa

saengil chukkae from:SunGhaisah

buat dokoo onnie ;p, saengil chukae hamnida,… ^^ moga tambah dewasa . pesen buat dokoo “Hanya satu motivasi yang ada, yaitu Allah. Adapun motivasi lainnya harus dalam rangka “karena dan/atau untuk” Allah.” SunGhais

from: Denn Jangkyubum Sasuke

kyyyyyaaaaaaaaaaaaaaa~
dika onnie ultah *tereaaakk histeris*#di gebug massa
ultah keberapa onnie? *onnie: ngitung jari*#plakkkk
semoga slalu d beri ksehatan onnie n kbahagiaan
and langgeng ma ecung oppa (?)
*endless moment*
oren onnie
Saengil Chukkaehamnida namdongsaeng, . .^^
Hope U always be happy, .
Keep Smiling, . .
doa utama moga bisa ketemu yesung, .
Wish U all d’best dah, . .

aiss onnie
saengil chukkaehamnida

saengil chukkaehamnida

saengil chukkae URI DONGSAENG *nyanyi breng yesung oppa

met ultah.a saeng, .

smoga apa yg d’ingin kn d’kbulkan oleh ALLAH aminnn CHUKKAEee…

aiss onnie
saengil chukkaehamnida

saengil chukkaehamnida

saengil chukkae URI DONGSAENG *nyanyi breng yesung oppa

met ultah.a saeng, .

smoga apa yg d’ingin kn d’kbulkan oleh ALLAH aminnn CHUKKAEee…

Umay Zuziawand
Saengil chukkae hamnida,chingu…
Moga panjang umur,shat selalu,keinginan chingu yg blon tercpai bza tercapai d taun ne.. Aminn… ^^

Princess Nurdha Kirei
Haessari ttaseuhage
naerideon geu nal
Ontong pureunbicheun
deohaegago yeorin haneurarae
areumdaungeudae
Sesangui
bitgwa mannatjyo
Eonjena
chukbogi gyeote isseojugil
byeonhameomneun
moseubeuro
Yeongwonhi sarangi geudael
gamssajugil saengil
chukhahaeyo geudae
Kkumcheoreom
seuchyeoganeun geudaeui
miso
Jichin naui mameul
yeoreogago
Baraman boado
kkumimeomneun maeum neul
hamkke hago sipeoyo
Eonjena
chukbogi gyeote isseojugil
byeonhameomneun
moseubeuro
Yeongwonhi sarangi geudael
gamssajugil saengil
chukhahaeyo geudae

SHizka Siska
n_n n_n

<,” saengiL cukhahamnida, saengiL cukhahamnida adMin encung uri hante saranghamnida saengil cukhahamnida “,>

n_n n_n

Riisqaelf ChokyulateNfishies
Happy birthday admin..

..mga dgn ber.tmbh nya umur,,admin menjdi lebih dwasa,,di pnjanx qandt umur.a,,di beri rizki yang bnyak,,dan menjdi seseorang yang berguna bgi org tua,,en bgi negara.. ..AMIIINNN..

Endah Fauzia
Iya,,,
oia admin encung namanya sapa chingu??

Saengil chukkae hamnida…
Saengil chukkae hamnida….
Sarangahaneun admin Encung…
Saengil chukkae hamnida…..
Wish U all the best

ChanNie ‘leejunki’ Jrs
saengil chukkae. . .
wish u all the best. . .
Gbu. . . N spirit always^^

Ulfah Dongmi
maksudnya gimana chingu??aku kurang mngerti hheheeheh ^^

buat ucapan ultah bukan? This is ~

“saengil chukkahamnida chingu , wish u all the best okey ” i hope u can get your dream amien kkk ~

sperti itu chingu ?

Indah HanSung TukitukiMochi
ne,cheonmaneyo~
Ahh…sbner’y ch gg knal.cma ikt’n ngucap’n ajj dch.

“Saengil chukkae hamnida uri admin,encung \^0^ wish u all d’best n’ God Bless U “

Oiia,nma blog’y p?tyuz nma fb admin encung ntu cpa?cZ q jga ru dnger.

Ridho Kurosaki
oke
,,
Slamat ultah y Admin Ecung,, aq nyanyi’in lagu ultah x dalam korea y,,
~~* Saengil chukkahamnida,
saengil chukkahamnida
saranghaneun admin Ecung,
saengil chukkahamnida !!! *~~
^^
,, n’ do’a na, smoga Admin slalu mndpat prlndungan dari-Nya ,n’ semoga d beri umur yg panjang tntunya . ,, ^^

Haruka d’Lockheart
owh,.oke oke aq ikut y..
Admin encung y?
Saengil chukkaehamnida admin..\^n^/
smga sehat selalu..
Smga tmbah dsayang bias’a..akakak
wish u all the best..

Kikyo Ichihara
Saengil chukkae hamnida admin Ecung..
Moga smua cita2nya bza trcApai..
Amin.. ^,^
Kalo aq ntar bza perGi k’Korea bneran tak ajak dEch..
Hehehe… >_< TigTag Han’eul Dear Admin Encung, today you had add one year of your age, happy b’day, hope god always give all of his perfectness for you, in every seconds, every minutes and always in every time, hope he give you long age, more got fortune and success in everything you have todo and also more good looking, hehe, one suggest that i want give it for you, always keep work hard, never be lazy, and never stop learn some thing new, never give up, because in every day there’s must be one challenge that you will not know.. Keep moving forward and give thank too to your family and friends, without theirs prays and support, you’re nothing, they always in your side, while you was sad, sick, happy and alone, they always in your side, golden greet for you.. Happy b’day saengil chukkahamnida, hope all of your wish in this special day will be granted by Almighty god,^^ Meiiy-ssi Quinnflames ..ooh oke , , ..buad admin encung happy birthday iia , , ..semoga tercpai cmua iiank di hrepin , , ..jgga slalu sehat n panjang umur , , ..saengil chukae ad encung , , !!!xD Viithree Elfminghtyshawoltripelkissme • Saengil chukha hamnida eonnie Wyatb Gbu SaiiYa April happy b’day, skses sll n wish u all the best GBU .. Tiffany Orchid Ok, Gak masalah, Aku bantu dehh, Tinggal kasih ucapan kan??? Saeng~iL chukahamnida admin encung, wish u all the best yaa, Sofia Sofi Donghae Saengil cukkae hamnida eoni mga panjang umur en sehat selalu wish u all the best bn.nd Jhanie’ai Nie Okay,,, Sama2 chingu…. Buat ecung,,, pie b’day yach… Wish u all d’bezt… Keep go on en be elf forever haha…. Gbu Kusnia Nia happ b’day admin encung,wish U all t’best,,semoga semua impian admin encung segera tercapai,,,*hug admin encung* Fatma Saranghaeyo Teukie Saengil chukkahamnida Wish u the best Wardha Pashaungucliquers Kimjoon saengil chukkae hamnida admin encung ! Mia Minorianjell Janggeunsukkimjoon Saengil chukkae hamnida buat admin encung,,,, semoga panjang umur,sehat selalu,banyak rezeki,,pokonya wish you all the best ^.^ Stany Karinka saengil chukhae.. aengil chukhaeyo!! kekeke… bwat admin yg tercinta…(gombal mode on) happy b.day y!! semoga diberi umur yg panjaaaaannnnnggggg, rezeki melimpah (bwt dbagi2), kesehatan dan kebahagiaan yg melimpah.. dan dikabulkan impian.x! saengil chukhahamnida! >_<

IndriAnigeushincouple Bianjellminozeels Koreanloversforever
• Saengil chukaehamnida..
Saengil chukaehamnida..
Saengil chukaehamnida..
Buat admin yg mau ultah…smga smua keinginan n angan” cpat t’wujud..,…. Sekali lgi saengil chukaehamnida
ADMIN

Rengganis Parahyangan Ganis
• ne,cheonmaneyo … mmh,ucpan ultah .. ok deh, ntar aq krimin trpisah sma message ini ..
• Happy Birthday eonni … Smoga smua keinginan.a dpt t’cpai,sllu d lindungi olh TUHAN,pokok.a WISH YOU ALL THE BEST :))

Zhahcalebfivers Sonelfshawol

Huuuaaa
Saeng q hari neh ultah
Saengil chukkae hamnida^^

Semoga panjang umur,sehat selalu dah d.bri bnyak rizki
Amiin^^

Dan semoga langgeng ma yeppa.a . .
Biar d.tambh bnyak anak lagi.
Kekekeke

Fitri Reti Prastiwi
aku mau ngucapin _ Saengil chukkaehamnida eonn^^
semoga semua yg eonn mau terwujud.amin

Kim Eun Hoon
saengil chukahamnida 2x
sareanghaneun uri ‘ecung’
saengil chukahamnida..

wish u all d’best ea admin ecung..

Wulan GreenPeas Shawolelf
생일축아합니다 우리 Admin!! Sucess for everythink..

Rondang Roza Poerba
Masama chingu…;D
buat admin encung yg lagi ultah saengil chukkaehamnida…
Wish u all d best,and all of u’r dream is c0me true…
M0ga hari ini menjdi hari yang indah buatmu krna Tuhan msh membri ksmpatan wad hdup n syukuri sgala limpahan kasihNYA. Dan jga m0ga hri2 es0k menjdi hri yg lbh indah dri hri ini.
Amin…

Irmawati Pradita
Sma2…

HBD Admin encung*hehe aku g tau nma aslinya*
wiss u all the best
semoga yg kmu inginkan d thn ini bsa tercpai


Danisa Ratna Puri


Happy bday admin encung
wish u all the best….
smoga bsa ktemu artis korea yang paling kamu suka,, ^^


Kyu Hyuni (Shim Hyuni a.k.a Yuni)


Ini kalau bukan buat saengku yang cengeng abis gak bakal aku terusin. Suerrrr!
Data yang ku input and ku edit kemarin hilang pas mau di post…
Heuh? *tarik nafas dalam-dalam*

Mau ngomong apa ya?
Dika cantik? *males
Dika pintar? *kadang-kadang
Dika manis? *Astaga

Yaudah Happy birthday aja ya… ~kekekekeeke

Berawal dari membalas hamper semua ucapan ultahku waktu lalu,
Aku mendapatkan ilham *ciaelah* untuk membuat post ini…
Hehehehe…
Jahat banget ya tadi pagi aku bilang lupa kalau hari ini kamu ultah…
Gak mungkin kamu lepas dari kejailanku saeng…
Gimana perasaanmu tadi pagi pas baca SMS-ku?
Marah atau kecewa?
Atau jangan-jangan kamu nungguin aku telpon lagi semalam? Wkwkwkwkwk
Cie dapet sepasang hewan lambat ya?
Bikin ternak kura-kura dong nanti? *tos sama Putry Rahman *

Aku gak ikut patungan tapi aku dikasih tau sama dia.
Taun depan kayanya bakalan ada koming sama komeng deh…
Kebun binatang jadinya?

Batuk nih…
Koming dulu ah… wkwkwkwkwk

Usia hanyalah sekedar angka…
Yang menjadi asa hanyalah hal yang disebut dewasa…
Bagaimana kamu mencerna kata dan menatap dunia…
Simpan kata ‘nanti’ pada mereka yang sangsi…
Tegakkan kepala dan selalu tersenyum pada hati yang meragu…
Songsong masa depan dan katankan AKU BISA!
Tumpahkan airmata dan segala rasa saat waktunya tiba…
Aku bukan seorang yang baik bagimu…
Seringkali membuatmu melayang,
Tapi tak jarang membuatmu jatuh ke jurang…
Semoga di usiamu yang semakin berkurang ini,
Kau bias memnangkat sesuatu yang tersirat dan tersurat melalui ucapan dan tindakanku…
Happy birthday, Saranghae

Sekali lagi makasih buat partisipan yang mau membalas message saya…
Mungkin aku gak kenal kalian dan kalian gak kenal …
Atau dika gak kenal kalian dan kalian gak kenal dika…
Tapi kalian mau memberikan ucapan buat saengku yang bandel ini…
Makasih ya semuanya…

2 Comments

Filed under Admin Yuni, Friendship, Uncategorized

WELCOME GUYS….

SILAHKAN BERKOMENTAR DI BLOG KAMI…

5 Comments

Filed under Uncategorized

You Late

 

Aku memandangi detik demi detik itu berjalan. Menghitung mundur hari lahirku yang sebentar lagi tiba. Aku penasaran siapa saja yang akan mengucapkan tepat di jam dua belas. Biasanya appa, eomma, dan sahabat-sahabat dekatku tidak pernah telat mengucapkannya. Hmmm, tapi tahun ini tidak akan seperti tahun-tahun sebelumnya. Aku melewatkannya dengan kesendirianku setelah putus dari si bodoh Yesung. Apakah dia akan mengucapkan tepat jam dua belas seperti tahun lalu dan tahun sebelumnya? Entahlah. Bulan lalu kami putus dan kami sama sekali tak pernah berkomunikasi setelah itu. Dia langsung wamil beberapa hari setelah itu. Dia marah karena aku terlalu dekat si magnae Kyu. Padahal kami hanya berteman biasa. Waktu itu dia memang dekat denganku, tapi semata-mata karena dia ingin mendekati teman sekelasku, Sim Hyuni. Tapi oppa tidak mau mendengar penjelasanku dan memilih pergi begitu saja.
Hmmm, udara malam di musim semi ini menambah kegalauanku. Langit malam yang dipenuhi bintang ini membuatku teringat pada malam itu. Malam dimana Yesung oppa menciumku untuk yang pertama kalinya tepat di hari ulang tahunku yang ke delapan belas. Tanggal yang sama dan dengan suasana yang tidak jauh berbeda dengan malam ini.

Flash back…

“Kau mau mengajakku kemana oppa?” tanyaku saat kami berjalan melintasi central park.
“Memperlihatkanmu sesuatu” jawabnya santai tanpa melepaskan tatapannya dari arah jalan.
“Apa?”
“Nanti kau juga akan tahu”

Kemudian kami memasuki taman kota yang nampak sepi itu. Mau apa oppa tengah malam begini mengajakku ke taman? Untung saja aku tinggal di asrama, jadi appa dan eomma tidak tahu tingkahku ini. Kalau mereka tahu bisa-bisa kakiku disambit oleh salah satu dari mereka. Sudah kabur dari asrama malam-malam buta, pergi dengan namja pula. Lengkap sudah.
Kami berhenti tepat di tengah-tengah tempat yang dikelilingi pepohonan yang perdu itu. Dia memintaku memejamkan mata dan aku menurutinya. Aku sudah menduga kalau ini adalah surprise untuk hari ulangtahunku. Aku sudah memperkirakannya dari awal. Pasti dihadapanku nanti akan ada kue ulang tahun dan lilin yang menyala. Itu terlalu biasa. Walaupun begitu aku tetap menghargai apa yang dia rencanakan. Tapi kenapa kalau sekedar kue tart biasa dia malah membawaku ke taman kota? Apa itu tidak terlalu berlebihan?

“Satu… Dua… Tiga” dia menghitung maju, sementara aku tetap memejamkan mata.

~Duorrrr…dor.. dor tuinggggggg… dor… ngingggggg… pyaaaaaaaar~

Sebuah suara keras mendentum di telingaku saat aku membuka mata. Aku menegadah ke udara dan mendapati cahaya warna-warni berhamburan di angkasa. Langit yang awalnya tanpa bintang menjadi semarak dengan taburan kembang api yang pecah pada waktunya. Tidak ada sepotong kue dengan lilin di atasnya. Tapi yang ada hanya aku, dia dan kembang api ini.

“Sangil chukake, chaggi-ah. Semoga kau selalu panjang umur, sehat selalu dan makin cinta padaku” katanya sambil nyengir dan mengaitkan tangannya di pinggangku.
“Indah sekali oppa. Gomawo” jawabku dengan meletakkan kedua lenganku di atas lengannya.

Entah siapa yang memulai, bibir kami telah beradu dengan intens diiringi kembang api yang berpendar-pendar di cakrawala. Mendekap malam yang indah menawan.

End Flash Back…

Berkali-kali ponselku berdering. Telephone dari eomma dan appa yang di Mokpo. SMS-SMS dari sahabatku, termasuk si gamekyu. Semua pesan singkat itu terkirim ke ponselku dalam waktu yang hampir bersamaan telah aku baca satu per satu walaupun tidak ada satupun yang langsung aku balas. Dari kesekian banyak pesan, tak satu pun pesan dari contact yang bernama ‘encung’ mendarat di ponselku. Apakah dia sudah lupa pada hari ulangtahunku? Aku terus menunggu sampai jam tiga dini hari, tapi tetap saja tidak ada pesan darinya.

Aku mengecek akun tweeter dan aku facebookku tapi tetap saja tak ada nama itu. Aku cukup kecewa. Bahkan hampir menangis. Tapi aku tahan. Aku sadar, kalaupun oppa ingat pasti dia tidak boleh memakai ponsel di asrama. Aku mulai memejamkan mata setelah semuanya terasa tak ada harapan lagi. Berharap akan ada mimpi-mimpi indah yang bisa masuk ke alam bawah sadarku.

Udara pagi menyambutku dengan kesegaran yang tidak bisa digantikan dengan apapun. Salah satu ciptaan Sang Maha Kuasa ini adalah sebuah kakayaan yang tak ternilai harganya. Beberapa helai daun kering turut melayang-layang di udara karena semilir yang menerpa. Pipiku juga terasa dingin saat angin pagi menampar pipiku dengan lembut. Kakiku menapak dengan hentakan pelan ke bumi menuju tempat teduhku.

Aku melangkahkan kakiku menuju palataran Junior Kindergarten, tempat dimana aku mangajar anak-anak di bawah tujuh tahun setiap hari jum’at. Aku memanfaatkan waktu luangku untuk mengajar saat hari libur kuliah seperti ini. Bertemu dengan anak-anak ini setiap jum’at adalah hal yang paling menyenangkan karena selain mereka sangat lucu-lucu dan menggemaskan, mereka juga dapat membuatku merasa lebih relax. Dan untuk hari ini, setidaknya keadaan ini bisa mencairkan suasana hatiku yang galau semalaman. Si bodoh itu sama sekali tidak mengucapkan apapun padaku.

Aku memperhatikan murid-murid didikku yang sedang membeli balon warna-warni di pelataran itu. Mereka terlihat sangat senang dan kepolosan yang terpancar dari wajah masing-masing anak tak terelakkan. Merah, kuning, hijau, biru adalah warna yang ditawarkan oleh sang pedagang. Seharusnya di pelataran ini penjual manapun tidak diijinkan untuk menjajakan barang dagangan mereka di sini. Kenapa masih nekat? Apa para satpam hanya mengganyang gaji buta dan tidak menghiraukan pedagang yang semena-mena menyalahi aturan?

Aku berjalan mendekati penjual dan beberapa murid didikku itu sambil melirik jam. 07.15. Sebentar lagi kelas dimulai. Setidaknya alasan itu lah yang bisa kugunakan untuk menyuruh mereka masuk dan membiarkanku bercakap dengan pedagang ini. Aku tidak mau menghilangkan senyum manis anak-anak kecil ini saat mereka tertawa riang begitu saja.

“Hei, anak-anakku. Ayo masuk, sebentar lagi bel” aku berjongkok agar mereka tidak perlu menengadah padaku.
“Saem!” seru sebagian kemudian satu persatu memelukku secara bergantian.
“Kalian masuk dulu ya, nanti saem menyusul” kataku ramah pada anak-anak yang sebagian besar membawa balon biru itu.
“Ne, Saem” jawab mereka hampir bersamaan walaupun sebagian sempat tak bergeming dan sebagian lagi malah mengajakku mengobrol, tapi pada akhirnya mereka mau masuk ke dalam kelas.

Kemudian aku berdiri dan menghadap pada sang penjual. Dari tadi aku tidak bisa melihat wajahnya karena tertutup oleh balon yang ada di tangannya.

“Mmmm, mianhamnida pak. Di sini tidak boleh berjualan. Bukankah peraturannya sudah jelas di samping pintu masuk?” tanyaku berusaha sesopan mungkin pada penjual ini.
“Apakah aku terlihat seperti penjual balon?”

‘Suara ini?’

Entah itu disengaja atau tidak, balon-balon yang tadinya menutupi wajah sang panjual balon ini membumbung naik ke atas dan sedikit demi sedikit memperlihatkan wajah sang tokoh di balik balon-balon. Benda yang terbang itu terisi gas helium sehingga memaksanya naik ke atas jika tidak ada penahan di bawahnya. Selain itu akibat dari tekanan atmosfer dan perbedaan massa jenis antara gas helium dan nitrogen di udara membuat benda bulat yang bergerombol itu berlomba-lomba mencapai angkasa terlebih dahulu. Sekitar dua puluhan balon mengudara dengan sempurna. Tapi itu tidak penting. Yang terpenting adalah ‘namja ini’.

“Happy birthday” ujarnya sambil menyodorkan sebuah balon berbentuk hati padaku. Mungkin bentuk balonnya menunjukkan keromantisan. Tapi penahannya membuatku fokus karena ini terlihat jauh lebih romantis dibanding balon itu sendiri. ‘cincin’.
“Oppa… bukannya kau wamil?” tanyaku sedikit tersendat.
“Ne. Tapi aku mengajukan surat ijin untuk pulang sehari” kemudian dia melepaskan kaitan benang yang melilit di cincin itu.
“Untuk menemuiku?” tanyaku masih tak percaya.
“Memangnya harus ada alasan lain?” dia memakaikan cincin itu sementara badanku hanya pasrah.
“Saranghae, Hyerin-ah. Jeoungmal bogoshipo” kemudian dia mengecup keningku pelan.
“Kau telat beberapa jam oppa” kataku pelan.
“Mianhae. Aku hanya ingin memberimu kejutan. Lagi pula ini masih tanggal satu, kan? Aku membaca SMS-mu semalam. Kau bilang aku aneh tapi kau marah-marah saat aku belum mengucapkan ulang tahun padamu. Dasar!” dia membawaku ke dalam pelukannya sambil mengelus-elus puncak kepalaku.
“Kau jahat sekali, oppa. Kau membiarkanku menunggu selama itu”
“Ne, aku memang jahat. Mianhae, chaggi. Aku kan ingin memberimu kejutan”
“Chaggi? Memangnya kita masih jadian apa?” kemudian aku mundur selangkah, tapi dia menarikku lagi.
“Apa aku pernah bilang kalau kita putus? Lalu kenapa kau mau kupeluk?” tanyanya balik dengan penuh kelembutan yang terpancar dari matanya. Aish, mata ini selalu membuatku meleleh.
“Pabo! Aku mau mengajar” kataku sedikit memberengut.
“Kalau kau marah, kau terlihat semakin cantik. Ya sudah, kau marah saja” dia malah cengar-cengir tanpa dosa.
“Oppa!” hardikku.
“Ne, arraseo. Tapi, chaggi…” kalimatnya terputus.
“Apa lagi?” tanyaku sedikit sewot.
“Apa kau tidak mau menciumku?” dia menggodaku sambil memonyong-monyongkan bibirmu.
“Baru wamil sebulan saja otakmu sudah konslet, Oppa. Kau tidak lihat ini tempat apa?” kataku kemudian benar-benar melepaskannya.
“Hahahaha… aku tunggu di sana sampai kau selesai mengajar ya. Aku mau jalan-jalan bersamamu” katanya sambil menunjukku ke bangku taman yang berada di dekat arena bermain.
“Ne, oppa. Murid-muridku sudah menunggu” aku melihat ke arah jarum jam yang sudah menunjukkan pukul 07.30.
“Oke”
“Nado saranghae. Nado jeoungmal bogoshipo, Oppa” kataku dengan senyum lebar kemudian berbalik. Perasaan malu bercampur bahagia membuatku melangkah lebih cepat. Aku ingin buru-buru menyelesaikan kelas, kemudian menemuinya di tepat itu.

The end

Taraaaaaaaaaaaa…. happy birthday ya admin Dika. Please ya gak usah cengar-cengir n buru-buru SMS aku buat bilang saranghae wkwkwkwkwk *dikeplak
Yeah, cuma lewat tulisan aja aku bisa bikin kamu tersenyum dengan membawa si encung pulang dari wamil (wkwkwkwkwk padahal wamil juga belom tuh orang). Semoga panjang umur n sehat selalu ya. Sini cium dulu. Cup cup muah muah!

Reader yang udah baca gak coment aku timpuk pake batu bata satu-satu nih! *kejam
Gak perlu memuji FF-nya, tapi ucapkan selamat ultah buat saeng-ku ini ya…

Gomawo… *bow

3 Comments

Filed under Admin Yuni, romance, superjunior fanfiction

^ddangkoma eomma day^

Hyerin POV

“aku ingin punya kura-kura”gumamku pelan saat mata kuliah parasitologi siang ini, entah setan apa yang merasuki diriku, tiba-tiba saja ingin sekali memelihara kura-kura. Pasti sangat menyenangkan memelihara hewan mungil itu, lagi pula aku ingin memberikan teman untuk ddangkoma, kura milik namjachinguku itu sepertinya juga pelu yeojachingu. Ku senggol siku seseorang di sampingku dan mencoret-coret kertasnya

‘aku pengen ddangkoma’ tulisku ‘so, .??’ balasanya singkat

‘beliin, . .’ balasku ‘huaaaah, . .aniyo~ aku mau nabung buat 5jib, mian soulmate, beli sendiri aja’ balasnya dengan senyum yang dibuat-buat, membuatku gemas dan menjitak kepalanya pelan.

“appo, . .”ucapnya pelan sambil menggosok-gosok kepalanya

“rasakan itu, . .”balasku datar

“dasar soulmate nakal, aku bilangin ecung lho, . .”ancamnya sambil menekuk mukanya. Dia Hyeraa, sahabat dekatku saat kuliah. Aku memiliki 5 orang dikampus ini, kami sudah seperti keluarga. Mata kuliah ini sebenarnya sangat menyenangkan, tapi aku kadang-kadang suka bingung sendiri mendengarkan dosen parasitologi sedang bercuap-cuap didepan kelas. Dasar emang otakku sedikit lemot akhir-akhir ini, tak tahu juga kenapa. Mungkin karena aku kurang berkonsentrasi saat kuliah berlangsung, godaan untuk online dan berkirim pesan singkat sangat menggoda, membuatku tak tahan untuk menahan tanganku memijat-mijat keypad handphone flipku. Tak peduli itu dosen paling killer sekalipun dan kalau aku sudah sangat bosan, akan ku pasang headsetku dan mendengarkan lagu dari I-pod merah pemberian namjachinguku saat tahun baru kemarin. Meski aku tak suka warna merah sebenarnya, tapi ini warna kesukaannya. Dia bilang agar aku selalu bisa mengingatnya, jadi dia membelikanku warna kesukaannya dan sengaja mengisinya dengan suara-suara artisticnya, dia memang narsis berat. Tapi, itulah yang membuatku mencintainya dan menyayanginya. Akhirnya mata kuliah ini berakhir juga, lega sekali rasanya.

“kekantin yuk, . .”ajakku pada hyeraa

“aniyo~ mau hemat, . .”

“ayolah, . .pake uangku dulu nih, . .”

“orang mau hemat malah disuruh pake uangnya, ya udah, .sini aku temenin, .”ucapnya sambil bangkit dari tempat duduknya

Rasanya lapar sekali setelah 3 jam duduk mendengarkan nama-nama parasit yang indah dan unik. Mata kuliah itu benar-benar menguras tenaga yang tak sedikit.


“sekarang tanggal berapa ya, .??”Tanya hyeraa tiba-tiba, saat aku sedang asyik memilih makanan

“tanggal 30, aku sedang punya rencana besar hari ini soulmate, . .”

“mwo??jinja?? rencana apa, .??kasih tahu dunk, . .”

“aku mau memberikan kejutan, .”ucapku sambil berbisik-bisik ditelinganya

“em, . .bagus soulmate, . .”

“yupy, . .aku emang pinter, . .”

“huh, . .”dengusnya pelan

“habis ini pulang ya, .??kamu ada praktek kah soulmate, .??”

“aniya~ aku juga pulang, . .”

“main yuk, . .”ajakku

“ani~ aku mau stay home aja, . .capek, . .pengen tidur, .bantal sama gulingku udah nunggu, .”ucapnya santai tanpa melihat wajahku dan masih asyik dengan I-phonenya, I-phone yang sama dengan milik namjachingunya Kim Ryeowook. Entah ada setan apa yang membuat ryeowook mau menjadi namjachingunya, mengingat sifat sahabatku ini yang suka usil dan jahil. Dan mereka sudah berpacaran kurang lebih 1 tahun terakhir, dan hanya diwarnai dengan pertengkaran-pertengkaran kecil karena hyeraa yang kadang suka terlalu manja pada ryeowook oppa. Sungguh beruntung hyeraa memiliki namjachingu seperti ryeowook oppa yang sabar menghadapi sikapnya yang sangat kekanak-kanakan, mengingat umurnya yang belum cukup dikatakan dewasa, dia kan magnae di kampus ini.

“ayo balik, . .”ajakku padanya,

“uda selesai, .??kagak borong lagi, .??”ucapnya innocence, membuatku gemas dan dengan sigap menjitak kepalanya, “appo soulmate, . .hobi banget sih ngelus-ngelus kepalaku, .”ucapnya sambil meringis kesakitan dan menekuk wajahnya

“mangkanya jangan ngasal aja sayang kalo ngomong, mau ngeborong pake uang siapa, .??”jawabku gemas

“mollayo~, . .”ucapnya sambil berjalan mendahuluiku, ini anak memang bikin kesel aja, minta dijitak lagi rupanya. Tiba-tiba ada seseorang yang menepuk pundakku pelan.

“hyerin~sshi, . .”panggilnya dan membuatku segera menoleh ke arahnya, siapa orang ini, dia menggunakan masker dan kacamata hitam serta topi yang hampir menutupi seluruh bagian wajahnya, membuatku sangat tak mungkin mengenali wajahnya. Ku kerutkan keningku mencoba mencerna sesuatu dan menebak siapa orang ini, hingga akhirnya dia menyadari perubahan ekspressi wajahku. Dan membuka kacamatanya.

“oppa, . .apa yang kau lakukan disini, .??”ucapku saat menyadari siapa sosok dibalik masker itu, donghae oppa. Apa yang dia lakukan disini, mencari eunsoo onnie kah, .??tapi kenapa tak langsung mendatanginya saja. aneh sekali.

“bisa kita bicara sebentar hyerin, .??”

“Ne, . .chakkaman, . .”ku tolehkan wajahku dan mencoba mencari sosok hyeraa, dan ku temukan sosoknya sedang duduk dengan santai di salah satu bangku di depan kelas. Apa yang dia lakukan, kenapa malah duduk disana. Dasar babo,

“chakkaman oppa, aku harus mengajak hyeraa, . .aku yang mengajaknya tadi, . .tak apa kan oppa, .??”tanyaku hati-hati

“oh, . ne, .gwenchana, .dengan senang hati, . .”

“oppa, tunggu saja disini sebentar, .”ucapku lalu berlari kearah hyeraa yang masih asyik berkutat dengan I-pod putihnya, sepertinya dia sedang asyik mendengarkan lagu namjachingunya. Dia selalu saja memuji-muji suara namjachingunya itu, dan ku akui suaranya memang bagus dan unik, tapi tetap saja bagiku tak ada yang bisa mengalahkan suara yeoboku yang sangat memiliki nilai seni yang tinggi seperti namanya.

“soulmate, . .ikut aku, . .kajja, . .”

“ani~ aku menunggu disini saja, .aku tahu, itu donghae oppa kan, .??aku disini saja ya, .aku mau menikmati suara namjachinguku tercinta, . .”

“kajja, . .”paksaku

“ani~ sudah, .pergi sana, jangan buat dia menunggu lama, .”

“baiklah, . .”

“tenang saja aku tak akan lari, aku akan menunggu disini, . .”ucapnya santai dan masih asyik mengotak-atik gadget wajibnya

“ne, . awas saja kalau sampai kau lari, . .”ancamku,

“sudah pergi sana bawel, . .”balasnya tak kalah sengit, kutingalkan dia di tempat dan segera menghampiri donghae oppa

Hyeraa POV

To: ^all chingu^

Mulai rencana,  .^^

Kukirim pesan singkat tersebut ke kontak grupku. Aku sedang menyusun rencana untuk hyerin yang akan menjadi tua 3 hari lagi. Dia harus di kerjain, dan aku beserta onnie-onnie sepakat menyusun rencana untuk membuat ulang tahunnya kali ini tak akan terlupakan.

‘Selamat menikmati permainan kami hyerin sayang’ gumamku lirih sambil mengeluarkan senyum evilku

Tiba-tiba kulihat layar I-phoneku, ada pesan masuk rupanya

From: ^SangMin onnie^

Saeng, . .where are you, .??

Pulang bareng yuk saeng, . .^^

Ternyata Sangmi onnie yang mengirimkan pesan untukku, tumben sekali dia mengajakku pulang bersama, biasanya dia kan sangat sibuk. Apa lagi kalau Sungmin oppa sudah mengajaknya berburu benda-benda pink. Mereka pasti akan lupa waktu. Ku gerak-gerakkan jariku menulis pesan balasan untuknya.

To: ^SangMin onnie^

Mianhae onnie sayang, . .

Aq harus menunggu hyerin, .

Aq sudah janji padanya akan pulang bersma, .

Ajak eunsoo onnie saja sana, .:)

Pesan terkirim, dan tak lama ada balasan lagi

From: ^SangMin onnie^

Okeyh, . .:)

Hyerin POV

Disinilah aku saat ini, di taman kampus. Sengaja ku pilih tempat ini, karena suasanya yang sudah mulai sepi karena semua kakak tingkat senbenarnya sudah pulang dan hanya tersisa tingkatku saja.

“ada apa oppa, .??”

“sebentar lagi eunsoo ulang tahun, kira-kira menurutmu apa yang harus aku berin untuknya, .??”ucapnya pelan penuh penekanan sambil menerawang.

“em, . .apa ya oppa, onnie gak suka barang mewah, asal itu dari oppa, pasti dia uda seneng kok . .”

“em , ..baiklah, aku akan memberikan kejutan untuknya nanti, . .”ucapnya sambil merencanakan sesuatu

“Cuma itu saja kah oppa, .??bisa kita pulang, aku takut hyeraa marah karena menunggu terlalu lama, .”

“baiklah, . .gomawo hyerin~ah, . .” ucapnya lembut sambil mengusap kepalaku pelan

“ne oppa , . .cheonmaneyo, .”balasku sambil tersenyum manis padanya.

“tidak menitipkan sesuatu untuk hyung kah . .??”tanyanya sebelum dia beranjak dari tempatnya

“aniyo~ aku tak dihubungi olehnya beberapa hari ini, sepertinya dia sangat sibuk dengan sukira akhir-akhir ini,  . .”gumamku pelan dengan wajah senduh

“em, . .baiklah, . .dan sabar saja, hyung memang kadang suka lupa segalanya kalau sedang melakukan sesuatu yang disukainya, .ya sudah, aku pergi dulu hyerin~ah, .” ucapnya lalu pergi. Segera ku langkahkan kaki menuju kelas, dank u dapati hyeraa sedang duduk santai di bangkunya sambil memaikan I-phonenya, dia memang paling betah kalau sudah berurusan dengan I-phonenya, meski bangunan runtuh dia juga pasti tak akan sadar, seperti saat ini. Aku sudah berdiri di sampingnya, tetap saja dia focus pada gadget kesayangannya itu,

“mau berdiri disana berapa lama soulmate, .”ucapnya cuek

“hah, .??ku kira kau tak akan sadar, .”

“bagaimana mungkin aku tak akan sadar, kalau jarakmu saja sedekat ini, . .”jawabnya enteng

“sudahlah, ayo pulang, . .”

“ne, . .kajja, . .”ajaknya lalu beranjak dari singgasananya. Kami pulang bersama, sudah menjadi kebiasaan kami. Dia jarang sekali membawa mobil sendiri, alasannya lebih aman duduk dari pada menyetir sendiri. Jadilah aku selalu mengantar dan menjemputnya setiap hari. Untung saja jarak rumah kami tak jauh, jadi itu memudahkanku untuk menjemputnya.

“apakah ryeowook oppa sering menghubungimu, .??”tanyaku pada hyeraa,

“tentu saja, .meski sebentar lagi dia akan berangkat ke Taiwan untuk promo SJM, tapi dia selalu menghubungiku, sesibuk apapun, . .”jawabnya ringan ”wae, .??”

“aniya~, . .”gumamku sedih menahan air mata

“yesung oppa lagi, .??”tanyanya tiba-tiba seolah bisa membaca pikiranku

“hmm . . “lirihku sambil mengangguk, aku memang selalu saja gagal kalau membohonginya

“dia tidak menghubungimu kah, .??”

“terakhir kali 2 hari yang lalu, . .”

“mungkin dia sedang sibuk mengurusi ddangkoma, atau mungkin sedang sibuk siaran di sukira, .”

“ne, . .tapi, apakah dia tak bisa menyempatkan sedikit waktunya untukku, .??”

“coba hubungi dia dulu, . .”ucapnya hati-hati

“sudah, . .”

“lalu, .??”

“tetap tak ada jawaban, .dia hanya bilang, dia sedang banyak urusan, aku sampai bingung, apa yang terakhir kali aku lakukan, apakah aku melukai perasaannya, .atau mungkin dia sudah bosan denganku, .”suaraku melemah menahan air mata

“sudah, jangan berfikir macam-macam, .positive thinkinglah padanya, .dia tak akan mungkin seperti itu padamu, aku tahu betapa cintanya dia padamu soulmate, .percayalah padanya, . .”ucapnya mencoba menenangkanku

“Ne, . .gomawo soulmate, . .”meski masih kalut, tapi ucapannya ada benarnya, kenapa aku malah berfikir seperti ini, seharusnya aku selalu mendukungnya dan positive thinking padanya.

“sudah, .mengemudi saja yang benar sana, aku tak mau menggantikanmu mengemudi karena kau menangis, . .”candanya dan membuatku sedikit mendengus, di saat serius seperti ini masih saja berfikir seperti itu,

“aish~ cerewet sekali kau ini, . .”

“demi keamanan soulmate, . .aku tak mau mati bersamamu, lagi pula bukankah mobil ini masih baru, .??”balasnya dan membuatku semakin gemas, membuat tanganku dengan ringannya melayang ke kepalanya.

“yak~ hobi sekali kau menjitak kepalaku, .??”teriaknya

“biar kau tahu rasa soulmate, . .”ucapku sambil tertawa melihat ekspresinya, ekspresi kekanak-kanakan yang selalu membuat kami berlima tertawa melihatnya. Dasar magnae satu ini, selalu saja membuat kami ingin menggodanya.

Perjalanan menuju rumah kami cukup jauh. Tiba-tiba ditengah perjalanan aku merasakan lapar yang sudah tak tertahankan.

“makan dulu yuk, . .”ajakku pada hyeraa

“aku makan dirumah, .mama masak makanan favourite hari ini, .”

“masak apa, .??”

“cumi asam manis sama ayam lada hitam, . .”

“mwo. ,??aku makan dirumah kamu aja ya, .??”

“mwo, .??ani~ bisa-bisa jatahku berkurang karena kamu, . .”

“ayolah soulmate, .”rengekku

“hufh, . .baiklah, . .”

“Asyiiik, . .let’s go, . .”

“kalau urusan makan aja semangat minta ampun, . .”ucapnya

“tentu saja, . .”balasku diiringi dengan tawa yang keras

Setelah melewati perjalanan yang cukup jauh, akhirnya sampai juga kami di rumah. Rumah hyeraa sederhana tapi cukup nyaman dan membuatku betah berlama-lama disini. Banyak sekali tanaman yang berjajar di tamannya, benar-benar suasana rumah yang natural. Ku putuskan untuk langsung pulang, karena tiba-tiba eomma menelponku, menyuruhku segera pulang dan mengantarkan beliau ke supermarket, sepertinya mau belanja bulanan. Jarak rumahku dan rumah hyeraa hanya sekitar 20 menit, jadi tk membutuhkan waktu lama untukku sampai di rumah. Buru-buru aku masuk ke kamar, membersihkan diri dan mengganti bajuku. Lalu, segera turun untuk mencari makanan, perutku sepertinya sudah tak bisa di ajak kompromi lagi. Cacing-cacing ini sudah mulai berontak karena kehabisan bahan makanan.

“hyerin, . .sedang apa didepan kulkas, . .”Tanya seseorang di belakangku, dan bisa ku pastikan itu eomma,

“mencari kue, . .eomma, .aku lapar, .”rengekku pada beliau

“mau mencari kue apa lagi, .??persediaan bulan ini, sudah hampir habis, ayo sekarang ikut eomma belanja ke supermarket, nanti kita makan di restoran ramen langganan kita, . .”

“mwo, .??eomma tega sekali, dalam keadaan lapar seperti ini masih saja mengajakku, . .ajak onnie sajalah eomma, . .”bujukku

“aniyo~ onniemu sedang banyak tugas, . .”

“ah, . .hyuni onnie, . .”teriakku memanggil onnieku

“sudah, . .sudah, . .jangan banyak omong, ayo berangkat hyerin, atau uang saku minggu depan eomma potong, . .”

“ah, . .aniyo~ eomma, .ne, . .”ucapku sambil berlari mengejar eomma yang sudah lebih dulu berjalan didepanku

***

Seharian menemani eomma berbelanja membuatku lelah, eomma memang tak terbiasa mengajak supir atau pembantu untuk berbelanja, eomma lebih suka mengajak anak-anaknya. Malam ini masih seperti biasa, aku masih berselancar di dunia maya, mencari-cari informasi tentang namjachinguku yang sudah berhari-hari menghilang. Menyebalkan sekali dia, tidak tahu apa kalau aku sangat merindukannya.

‘chagi~ kemana saja sih’ gumamku pelan

Saat sedang asyik membuka beberapa situs, lalu ada berita yang sangat mengejutkan. Disana tertulis,

‘yesung menyumbangkan ddangkoma untuk SUKIRA malam ini saat dia sedang menjadi DJ disana’

“Mwo, . .??ddangkoma, . .??”teriakku

“ah, . .ddangkoma sayang, . .tega sekali dia menyumbangkan ddangkoma, . .”ucapku penuh amarah, “dan dia tak meminta pesetujuanku, . .Kim Jong Woon, . .awas saja kau, . .”lanjutku berapi-api

Segera kuraih handphone flip biru sapphireku, ku tekan beberapa kombinasi angka yang sudah sangat melekat diotakku. Aku harus segera menghubunginya dan meminta penjelasan, kenapa dia menyumbangkan ddangkoma, dan tak meminta persetujuanku dulu. Lama sekali ku tunggu sambungan telepon darinya, lalu kudengar suaranya di seberang, suara yang sepertinya kelelahan sekali.
“yoboseyo, . .”

“oppa, . .”

“Ne, . .waeyo hyerin, .??aku sedang ada siaran di sukira, bisa kita teruskan pembicaraan ini nanti, . .”ucapnya, belum sempat aku bilang apa maksudku menelpon, dia sudah mendahuluiku untuk menutup telepon

“em, . .terserah kau saja oppa, . .”balasku sambil menutup sambungan dengan kasar. Orang ini, kenapa jadi seperti ini. Dikira enak apa dicuekin seperti ini, aku kan kangen. Apa dia tak punya sedikit saja waktu untukku, kenapa yang da diotaknya sekarang hanya sukira dan sukira, begitu penting kah siaran sampai lupa denganku bahkan tega sekali menyumbangkan ddangkoma untuk sukira. Aku jadi geram dengannya. Mataku memanas dan tanpa di perintah, air mataku turun dengan ringannya membasahi pipiku dan kelopak mataku.

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”rengekku dalam tangis, hingga tiba-tiba pintu kamarku terbuka.

“waeyo, .??”Tanya onnieku saat melihatku menangis didepan laptop biru sapphireku

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”rengekku di sela-sela tangisku

“ddangkoma kenapa, . .??”Tanya onnieku bingung

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”aku masih saja merengek

“ddangkoma sakit . .?? masuk ICU, . .??Kecelakaan, . ??atau mati, . .??”

“Onnieeeee, . . .jangan sampe deh ddangkoma kena musibah gitu, . .”sungutku pada onnieku yang sudah mulai geram melihatku

“lalu, . .??”

“dia disumbangin ma yeobo ke sukira, . .”jawabku lalu menangis lagi

“mwo, . ?? ha, . .ha, . . ha, . . ha , . .”gumamnya kaget diiringi tawa renyah yang memekikkan telinga

“onnieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee, . . .”teriakku agar tawanya mereda, disaat seperti ini masih sempat saja menertawakanku, menyebalkan

“mianhae sayang, . .kamu sih lucu banget, dia kan nggak apa-apa, Cuma di bawa ke sukira aja kan, .??kan masih bisa ketemu, .??”

“tapi, nanti dia siapa yang ngejagain, terus siapa yang ngasih makan, pasti dia kesepian disana, .kan kasihan onnie, . .”

“dasar babo, . .tentu saja sudah ada yang menjaganya disana, staff sukira kan banyak saengku sayang, pasti sudah ada yang bertugas merawat kura-kura jelek itu, . .”

“namanya ddangkoma onnie, . .”sunggutku

“ne, . ne, . .maksudku ddangkoma, . .dia pasti akan baik-baik saja di sukira, .”

“tapi, . .”

“sudah, . .tidur sana, . .onnie mau ngembil buku onnie, . .malem saeng sayang, . .”ucap onnie sambil mematikan lampu kamarku saat aku sudah berabring di tempat tidurku. Rasanya akan sangat sulit sekali untuk tidur malam ini.

***

Hyeraa POV

Pagi ini aku sengaja berangkat bersama Sangmi onnie. Kami sengaja menyusun rencana untuk membuat surprise untuk hyerin yang akan berulang tahun besok. Hari ini kami akan berpura-pura punya kesibukan yang padat dan tak akan memperhatikannya, karena kami akan menyiapkan sesuatu untuknya. Sebelumnya kami juga bekerjasama dengan yesung oppa yang sudah terlebih dahulu melancarkan aksinya. Dia pasti sedang menjemputku dirumah, karena jujur saja kami memang hobi sekali berangkat telat ke kampus, dan sangmi onnie paling hobi berangkat pagi. Sedangkan eunsoo onnie, lebih sering mengandalkan mood, kadang bisa datang sangat pagi, tapi kadang juga bisa sangat telat atau bahkan tak masuk. Dasar yeojachingu donghae ini, dia adalah yang tertua usiannya diantara kami. Jadi, tak heran kalau dialah yang selalu bersikap dewasa. Dan sudah kuduga, hyerin akan mengirimku pesan dan menanyakan aku dimana sekarang.

From: ^ecungwife^

Soulmate, .

Teganya berangkat duluan, .

aku kgak ditunggu, .

berangkat sama siapa qm, .??

lalu, ku balas pesan tersebut

To: ^ecungwife^

Ama sangmi onnie, . .

Habisnya qm kelamaan, .:P

Tak ada balasan lagi setelahnya, pasti dia akan berteriak-teriak saat di kelas nanti, apalagi kudengar dari hyuni onnie, semalaman dia menangis gara-gara ddangkoma di sumbangkan ke sukira. Dia pasti akan banyak berceloteh nanti, sudah menjadi kebiasaannya bercerita saat bertemu dengan kami, itulah sifat yang kusuka darinya. Terbuka pada sahabat, mudah bergaul dan apa adanya. Tapi, sifat lebaynya itu yang membuatku tak bisa menahan mulutku untuk selalu mengingatkannya, kadang-kadang sifat itu membuatku geram padanya. Soulmateku yang satu ini memang aneh.

***

Tak terasa, sekarang sudah sore. Dan disinilah kami sekarang, di toko hewan tanpa hyerin tentunya, dia memang sengaja tak kami ajak, karena kami akan membelikan kejutan untuknya. Hari ini berjalan sesuai rencana, kami berhasil mengobrak-abrik moodnya hari ini, dia benar-benar kesal pada kami. Di tambah lagi yesung oppa yang semakin tak memperhatikannya dan berpura-pura memiliki jadwal super padat yang membuatnya tak bisa diganggu, lengkap sudah rencana kami untuknya.

Semoga besok bisa berjalan sesuai harapan. Sebenarnya dialah yang akan membuat kejutan untuk kami berlima, mengingat tanggal ulang tahun kami yang berdekatan dan berada pada bulan yang sama. Dan ternyata kamilah yang akan memberikannya kejutan. Ini namanya jatuh di perangkap sendiri.

***

Hyerin POV

1 April 2011 at 23.00 KST

Sudah jam segini dan tak ada seorangpun yang memberiku ucapan selamat ulang tahun di usiaku yang baru ini. Apakah mereka lupa dengan hari ulang tahunku. Tega sekali mereka. Orang yang sangat aku harap-harapkan untuk mengucapkan ‘saengil chukkae’ saja bahkan sampai sekarang belum megucapkannya. Apakah sukira sangat menyita banyak ingatannya sampai dia lupa hari ulang tahunku. Ingin menangis rasanya. Ku putuskan untuk tidur dan tak memikirkan hari ini, setidaknya masih ada yang memberiku ucapan selamat, dari pada tak ada sama sekali. Ku matikan lampu kamarku, diluar sudah sepi dari tadi, aku juga tak tahu kenapa semua orang rumah tiba-tiba tidur cepat malam ini. Ku lelapkan tubuhku di balik selimut dan mencoba menghilangkan kesedihanku.

Hyuni POV

“kajja, . .dia sudah tidur, .”bisikku pada komplotan keluarga serta sahabat-sahabat dongsaengku. Kami semua bekerja sama untuk membuat pesta kejutan ini untuknya.

“chakkaman onnie, . .yesung oppa, .??”ucap hyeraa menghentikan langkah kami,

“oh, . .gwenchana, .dia sudah dekat, .sebentar lagi sampai, .”

“I’m here, . .”tiba-tiba ada suara lirih dari seseorang yang baru saja kami bicarakan

“ayo mulai, . .”kami membuka pintu kamar hyerin perlahan. Dia memang selalu ceroboh untuk mengunci kamarnya, aku sudah hafal itu. Kami masuk dengan langkah mengendap-endap agar tak menimbulkan suara sekecil apapun. Kami rhitun dengan isyarat tangan. Tiba-tiba, . .

Hyerin POV

Ku dengar suara berisik didekatku. Lalu kuputuskan untuk meraba lampu tidurku. Merharap bisa sedikit mendaptkan cahaya. Tepat saat lampu menyala terdengar suara bising didekatku, ada eomma, appa, onnie, soulmateku dan. . .dia tidak ada.

“eomma, . .appa . .onnie, . .soulmatedeul, . .”

“Saengil Chukkaehamnida, . .Saengil Chukkaehamnida, . .”tiba-tiba ada suara seseorang yang sangat kukenal menyanyikan lagu selamat ulang tahun sambil membawa kue lengkap dengan lilin-lilin yang menyala. Namja ini, namja yang selalu membuatku hatiku berteriak memanggil namanya. Wajah yang sudah berhari-hari membuatku kesulitan mengingatnya karena kesibukannya yang menggila.

“Saengil Chukkaehamnida uri Hyerin, . .”ucap mereka semua serentak. Lalu eomma dan appa mendekatiku dan memberikanku kecupan dan pesan-pesan agar aku bisa lebih baik kedepannya. Lalu onnieku melakukan hal yang sama, aku hanya bisa diam dan menagis, aku sangat terharu dengan yang mereka lakukan. Setelah itu, soulmate-soulmate yang giliran mendekatiku sambil membawa akuarium berisi 6 kura-kura kecil yang lucu,

“ini untukmu, . .bukankah kau ingin kura-kura, . .aku tahu kau ingin memberikan yeojachingu untuk ddangkoma kan, .??”ucap hyeraa

“dan kami sengaja membelikanmu 6, karena kura-kura itu adalah perwakilan dari masing-masing kami, dan salah satunya adalah kamu, .”lanjut sangmi onnie

“anggap saja mereka itu kami, kau harus merawatnya dengan baik, harganya sangat mahal soalnya, . .”canda eunsoo onnie

“rawat baik-baik ya onnie, . .”tambah Shin Hwa dan HyeNa

“Yak~ jangan panggil onnie, aku tak mau terlihat tua, . .”jawabku setengah gemas pada mereka

“kalau begitu, kembalikan kura-kuranya, . .”

“ah, . .aniya~,  ..gomawo soulmate, . .jeongmal gomawo untuk semua yang sudah kalian berikan untukku, .gomawo, . .”ucapku sambil menangis, aku sangat terharu. Ini benar-benar malam ulang tahun yang paling indah untukku. Dan akhinya namja itu mendekatiku. Sambil membawa kue yang sedari tadi dibawanya,

“ayo tiup lilinya, . .30 menit lagi sudah tanggal 2, .”segera kutiup lilin yang bertebaran diatas kue yang dibawanya

“kami keluar dulu ya, . .”ucap mereka serentak

“kami tak mau mengganggu kalian, .aku tahu onnie kangen kan sama oppa, .”goda hyeraa pada kami

Suasana hening sesaat setelah mereka semua keluar, rasanya sudah lama sekali tak melihatnya. Aku sangat merindukannya.

“apakah ddangkoma baik-baik saja . .??”tanyaku memecah keheningan

“Ne, . .kenapa malah menanyakannya, .??”

“aku merindukannya, . .”

“tidak merindukanku, .??”

“memangnya kau merindukanku, .??”

“em, . .sejauh aku disini tidak, . .”

“aish~ untuk apa aku merindukan orang yang bahkan tak memikirkanku, .”ucapku kesal dan menyandarkan punggungku.

“tentu saja kau harus merindukanku rin~ah, . .karena sejauh aku tak disini aku selalu meridukanmu, .”ucapnya lembut sambil mendekatkan wajahnya kearahku

“saranghae, . .”lanjutnya dan semakin mendekatkan tubuhnya kearahku. Membuatku dengan sangat mudah merasakan hembusan nafasnya diwajahku. Mencium aroma tubuhnya yang sudah berhari-hari menghilang dari rongga penciumanku

“Nado, . . “balasku dan sedetik kemudian bibirnya sudah bermain-main dibibirku, kuberikan ruang untuknya menikamati setiap inci bibirku. Membuatku kian terbuai dengan belaian lembut tangannya yang bermain di punggungku.

“onnieeeeeeeeeeeeeeee, . .”teriak seseorang diiringi suara pintu yang dibuka paksa dan membuat kami mengentikan ciuman kami dan menoleh ke sumber suara

“Ups, . .mianhae onnie, tasku ketinggalan, . .silahkan dilanjutkan”ucap hyeraa sambil nyengir dan berlari keluar kamar.

“yak~ song hyeraa, . .awas kau, . .”teriakku, . .


FIN

Akhirnya kelar juga, . .legaaaaaaaaaaaa, . .^____^

Saengil Chukkaehamnida buat soulmate saia ‘dikaa dukuu dokoo a.K.a Shim Hyerin’ yang lagi ulang tahun hari ini.

Cieeeeeeeeeeeeeeee, . .yang tambah tua yang tambah berumur, selamat ulang tahun sayang, semoga kamu tambah dewasa N kagak cengeng kalau lagi punya masalah, kamu harus lebih baik lagi dari sekarang.

Semoga tambah langeng sama si abang ecung, lebih perhatian ya ama suaminya biar kagak sakit-sakitan. ^___^

Jangan bosen-bosen juga aku jahilin, ntar aku kagak ada mangsa kalau kamu lagi badmood. . . ha6x, . .*evil smile*

Ini kado dari aku, mianhae kalau jelek. .ha6x, . .

Mianhae juga kalau Geje dan berlebihan, ini semata-mata cerita fiktif belaka dan dibuat tanpa ada unsur kesengajaan (?) ha6x, . .*abaikan*

Mianhae juga kagak bisa ngasih apa-apa sayang, lagi b’hemat neh, .ha6x, .:D *pelit sekali*

Jangan lupa traktiran di café baru deket tempatku ya, mie ayam sama bakso, .okeh , .okeh, . .^___^*ngarep banget*

Em, . . .apa lagi ya, . .udah ah, .itu aja ya, .uda capek dari tadi ngetik, .^__-

Semoga kamu suka ama FFnya, . .jangan timpuk aku ya kalau jelek atau tak sesuai kenyataan, karena pada kenyataannya qt kagak bisa ngasih kamu ecung (nah lho?), pokoknya semoga di usia yang uda 19 tahun ini qm bisa lebih baik dari yang kemarin ya sayang, . .Saranghaeyo, . .^___^

buad pihak-pihak yang namanya terlibat, mian kagak bilang dlu, . .^__^

*big HUG N CHU for U*

Buad readers juga gomawo uda baca FF saia ini, ini FF sebenernya muncul begitu saja karena saia pengen buat FF kolaborasi sama soulmate saia, tapi belum kesampaian, .*curcol*

Jangan lupa comen ya readers, .don’t be silent readers, .

kalian juga boleh berkunjung ke blogku, ryezkyeanouna.wordpress.com, .

Don’t bashing me, because this is just imagination, .^___^

Your comment like E.N.E.R.G.Y to me, . .

*big Hug N Chu for All*

 

Hyerin POV

“aku ingin punya kura-kura”gumamku pelan saat mata kuliah parasitologi siang ini, entah setan apa yang merasuki diriku, tiba-tiba saja ingin sekali memelihara kura-kura. Pasti sangat menyenangkan memelihara hewan mungil itu, lagi pula aku ingin memberikan teman untuk ddangkoma, kura milik namjachinguku itu sepertinya juga pelu yeojachingu. Ku senggol siku seseorang di sampingku dan mencoret-coret kertasnya

‘aku pengen ddangkoma’ tulisku ‘so, .??’ balasanya singkat

‘beliin, . .’ balasku ‘huaaaah, . .aniyo~ aku mau nabung buat 5jib, mian soulmate, beli sendiri aja’ balasnya dengan senyum yang dibuat-buat, membuatku gemas dan menjitak kepalanya pelan.

“appo, . .”ucapnya pelan sambil menggosok-gosok kepalanya

“rasakan itu, . .”balasku datar

“dasar soulmate nakal, aku bilangin ecung lho, . .”ancamnya sambil menekuk mukanya. Dia Hyeraa, sahabat dekatku saat kuliah. Aku memiliki 5 orang dikampus ini, kami sudah seperti keluarga. Mata kuliah ini sebenarnya sangat menyenangkan, tapi aku kadang-kadang suka bingung sendiri mendengarkan dosen parasitologi sedang bercuap-cuap didepan kelas. Dasar emang otakku sedikit lemot akhir-akhir ini, tak tahu juga kenapa. Mungkin karena aku kurang berkonsentrasi saat kuliah berlangsung, godaan untuk online dan berkirim pesan singkat sangat menggoda, membuatku tak tahan untuk menahan tanganku memijat-mijat keypad handphone flipku. Tak peduli itu dosen paling killer sekalipun dan kalau aku sudah sangat bosan, akan ku pasang headsetku dan mendengarkan lagu dari I-pod merah pemberian namjachinguku saat tahun baru kemarin. Meski aku tak suka warna merah sebenarnya, tapi ini warna kesukaannya. Dia bilang agar aku selalu bisa mengingatnya, jadi dia membelikanku warna kesukaannya dan sengaja mengisinya dengan suara-suara artisticnya, dia memang narsis berat. Tapi, itulah yang membuatku mencintainya dan menyayanginya. Akhirnya mata kuliah ini berakhir juga, lega sekali rasanya.

“kekantin yuk, . .”ajakku pada hyeraa

“aniyo~ mau hemat, . .”

“ayolah, . .pake uangku dulu nih, . .”

“orang mau hemat malah disuruh pake uangnya, ya udah, .sini aku temenin, .”ucapnya sambil bangkit dari tempat duduknya

Rasanya lapar sekali setelah 3 jam duduk mendengarkan nama-nama parasit yang indah dan unik. Mata kuliah itu benar-benar menguras tenaga yang tak sedikit.


“sekarang tanggal berapa ya, .??”Tanya hyeraa tiba-tiba, saat aku sedang asyik memilih makanan

“tanggal 30, aku sedang punya rencana besar hari ini soulmate, . .”

“mwo??jinja?? rencana apa, .??kasih tahu dunk, . .”

“aku mau memberikan kejutan, .”ucapku sambil berbisik-bisik ditelinganya

“em, . .bagus soulmate, . .”

“yupy, . .aku emang pinter, . .”

“huh, . .”dengusnya pelan

“habis ini pulang ya, .??kamu ada praktek kah soulmate, .??”

“aniya~ aku juga pulang, . .”

“main yuk, . .”ajakku

“ani~ aku mau stay home aja, . .capek, . .pengen tidur, .bantal sama gulingku udah nunggu, .”ucapnya santai tanpa melihat wajahku dan masih asyik dengan I-phonenya, I-phone yang sama dengan milik namjachingunya Kim Ryeowook. Entah ada setan apa yang membuat ryeowook mau menjadi namjachingunya, mengingat sifat sahabatku ini yang suka usil dan jahil. Dan mereka sudah berpacaran kurang lebih 1 tahun terakhir, dan hanya diwarnai dengan pertengkaran-pertengkaran kecil karena hyeraa yang kadang suka terlalu manja pada ryeowook oppa. Sungguh beruntung hyeraa memiliki namjachingu seperti ryeowook oppa yang sabar menghadapi sikapnya yang sangat kekanak-kanakan, mengingat umurnya yang belum cukup dikatakan dewasa, dia kan magnae di kampus ini.

“ayo balik, . .”ajakku padanya,

“uda selesai, .??kagak borong lagi, .??”ucapnya innocence, membuatku gemas dan dengan sigap menjitak kepalanya, “appo soulmate, . .hobi banget sih ngelus-ngelus kepalaku, .”ucapnya sambil meringis kesakitan dan menekuk wajahnya

“mangkanya jangan ngasal aja sayang kalo ngomong, mau ngeborong pake uang siapa, .??”jawabku gemas

“mollayo~, . .”ucapnya sambil berjalan mendahuluiku, ini anak memang bikin kesel aja, minta dijitak lagi rupanya. Tiba-tiba ada seseorang yang menepuk pundakku pelan.

“hyerin~sshi, . .”panggilnya dan membuatku segera menoleh ke arahnya, siapa orang ini, dia menggunakan masker dan kacamata hitam serta topi yang hampir menutupi seluruh bagian wajahnya, membuatku sangat tak mungkin mengenali wajahnya. Ku kerutkan keningku mencoba mencerna sesuatu dan menebak siapa orang ini, hingga akhirnya dia menyadari perubahan ekspressi wajahku. Dan membuka kacamatanya.

“oppa, . .apa yang kau lakukan disini, .??”ucapku saat menyadari siapa sosok dibalik masker itu, donghae oppa. Apa yang dia lakukan disini, mencari eunsoo onnie kah, .??tapi kenapa tak langsung mendatanginya saja. aneh sekali.

“bisa kita bicara sebentar hyerin, .??”

“Ne, . .chakkaman, . .”ku tolehkan wajahku dan mencoba mencari sosok hyeraa, dan ku temukan sosoknya sedang duduk dengan santai di salah satu bangku di depan kelas. Apa yang dia lakukan, kenapa malah duduk disana. Dasar babo,

“chakkaman oppa, aku harus mengajak hyeraa, . .aku yang mengajaknya tadi, . .tak apa kan oppa, .??”tanyaku hati-hati

“oh, . ne, .gwenchana, .dengan senang hati, . .”

“oppa, tunggu saja disini sebentar, .”ucapku lalu berlari kearah hyeraa yang masih asyik berkutat dengan I-pod putihnya, sepertinya dia sedang asyik mendengarkan lagu namjachingunya. Dia selalu saja memuji-muji suara namjachingunya itu, dan ku akui suaranya memang bagus dan unik, tapi tetap saja bagiku tak ada yang bisa mengalahkan suara yeoboku yang sangat memiliki nilai seni yang tinggi seperti namanya.

“soulmate, . .ikut aku, . .kajja, . .”

“ani~ aku menunggu disini saja, .aku tahu, itu donghae oppa kan, .??aku disini saja ya, .aku mau menikmati suara namjachinguku tercinta, . .”

“kajja, . .”paksaku

“ani~ sudah, .pergi sana, jangan buat dia menunggu lama, .”

“baiklah, . .”

“tenang saja aku tak akan lari, aku akan menunggu disini, . .”ucapnya santai dan masih asyik mengotak-atik gadget wajibnya

“ne, . awas saja kalau sampai kau lari, . .”ancamku,

“sudah pergi sana bawel, . .”balasnya tak kalah sengit, kutingalkan dia di tempat dan segera menghampiri donghae oppa

Hyeraa POV

To: ^all chingu^

Mulai rencana,  .^^

Kukirim pesan singkat tersebut ke kontak grupku. Aku sedang menyusun rencana untuk hyerin yang akan menjadi tua 3 hari lagi. Dia harus di kerjain, dan aku beserta onnie-onnie sepakat menyusun rencana untuk membuat ulang tahunnya kali ini tak akan terlupakan.

‘Selamat menikmati permainan kami hyerin sayang’ gumamku lirih sambil mengeluarkan senyum evilku

Tiba-tiba kulihat layar I-phoneku, ada pesan masuk rupanya

From: ^SangMin onnie^

Saeng, . .where are you, .??

Pulang bareng yuk saeng, . .^^

Ternyata Sangmi onnie yang mengirimkan pesan untukku, tumben sekali dia mengajakku pulang bersama, biasanya dia kan sangat sibuk. Apa lagi kalau Sungmin oppa sudah mengajaknya berburu benda-benda pink. Mereka pasti akan lupa waktu. Ku gerak-gerakkan jariku menulis pesan balasan untuknya.

To: ^SangMin onnie^

Mianhae onnie sayang, . .

Aq harus menunggu hyerin, .

Aq sudah janji padanya akan pulang bersma, .

Ajak eunsoo onnie saja sana, .:)

Pesan terkirim, dan tak lama ada balasan lagi

From: ^SangMin onnie^

Okeyh, . .:)

Hyerin POV

Disinilah aku saat ini, di taman kampus. Sengaja ku pilih tempat ini, karena suasanya yang sudah mulai sepi karena semua kakak tingkat senbenarnya sudah pulang dan hanya tersisa tingkatku saja.

“ada apa oppa, .??”

“sebentar lagi eunsoo ulang tahun, kira-kira menurutmu apa yang harus aku berin untuknya, .??”ucapnya pelan penuh penekanan sambil menerawang.

“em, . .apa ya oppa, onnie gak suka barang mewah, asal itu dari oppa, pasti dia uda seneng kok . .”

“em , ..baiklah, aku akan memberikan kejutan untuknya nanti, . .”ucapnya sambil merencanakan sesuatu

“Cuma itu saja kah oppa, .??bisa kita pulang, aku takut hyeraa marah karena menunggu terlalu lama, .”

“baiklah, . .gomawo hyerin~ah, . .” ucapnya lembut sambil mengusap kepalaku pelan

“ne oppa , . .cheonmaneyo, .”balasku sambil tersenyum manis padanya.

“tidak menitipkan sesuatu untuk hyung kah . .??”tanyanya sebelum dia beranjak dari tempatnya

“aniyo~ aku tak dihubungi olehnya beberapa hari ini, sepertinya dia sangat sibuk dengan sukira akhir-akhir ini,  . .”gumamku pelan dengan wajah senduh

“em, . .baiklah, . .dan sabar saja, hyung memang kadang suka lupa segalanya kalau sedang melakukan sesuatu yang disukainya, .ya sudah, aku pergi dulu hyerin~ah, .” ucapnya lalu pergi. Segera ku langkahkan kaki menuju kelas, dank u dapati hyeraa sedang duduk santai di bangkunya sambil memaikan I-phonenya, dia memang paling betah kalau sudah berurusan dengan I-phonenya, meski bangunan runtuh dia juga pasti tak akan sadar, seperti saat ini. Aku sudah berdiri di sampingnya, tetap saja dia focus pada gadget kesayangannya itu,

“mau berdiri disana berapa lama soulmate, .”ucapnya cuek

“hah, .??ku kira kau tak akan sadar, .”

“bagaimana mungkin aku tak akan sadar, kalau jarakmu saja sedekat ini, . .”jawabnya enteng

“sudahlah, ayo pulang, . .”

“ne, . .kajja, . .”ajaknya lalu beranjak dari singgasananya. Kami pulang bersama, sudah menjadi kebiasaan kami. Dia jarang sekali membawa mobi sendiri, alasannya lebih aman duduk dari pada menyetir sendiri. Jadilah aku selalu mengantar dan menjemputnya setiap hari. Untung saja jarak rumah kami tak jauh, jadi itu memudahkanku untuk menjemputnya.

“apakah ryeowook oppa sering menghubungimu, .??”tanyaku pada hyeraa,

“tentu saja, .meski sebentar lagi dia akan berangkat ke Taiwan untuk promo SJM, tapi dia selalu menghubungiku, sesibuk apapun, . .”jawabnya ringan ”wae, .??”

“aniya~, . .”gumamku sedih menahan air mata

“yesung oppa lagi, .??”tanyanya tiba-tiba seolah bisa membaca pikiranku

“hmm . . “lirihku sambil mengangguk, aku memang selalu saja gagal kalau membohonginya

“dia tidak menghubungimu kah, .??”

“terakhir kali 2 hari yang lalu, . .”

“mungkin dia sedang sibuk mengurusi ddangkoma, atau mungkin sedang sibuk siaran di sukira, .”

“ne, . .tapi, apakah dia tak bisa menyempatkan sedikit waktunya untukku, .??”

“coba hubungi dia dulu, . .”ucapnya hati-hati

“sudah, . .”

“lalu, .??”

“tetap tak ada jawaban, .dia hanya bilang, dia sedang banyak urusan, aku sampai bingung, apa yang terakhir kali aku lakukan, apakah aku melukai perasaannya, .atau mungkin dia sudah bosan denganku, .”suaraku melemah menahan air mata

“sudah, jangan berfikir macam-macam, .positive thinkinglah padanya, .dia tak akan mungkin seperti itu padamu, aku tahu betapa cintanya dia padamu soulmate, .percayalah padanya, . .”ucapnya mencoba menenangkanku

“Ne, . .gomawo soulmate, . .”meski masih kalut, tapi ucapannya ada benarnya, kenapa aku malah berfikir seperti ini, seharusnya aku selalu mendukungnya dan positive thinking padanya.

“sudah, .mengemudi saja yang benar sana, aku tak mau menggantikanmu mengemudi karena kau menangis, . .”candanya dan membuatku sedikit mendengus, di saat serius seperti ini masih saja berfikir seperti itu,

“aish~ cerewet sekali kau ini, . .”

“demi keamanan soulmate, . .aku tak mau mati bersamamu, lagi pula bukankah mobil ini masih baru, .??”balasnya dan membuatku semakin gemas, membuat tanganku dengan ringannya melayang ke kepalanya.

“yak~ hobi sekali kau menjitak kepalaku, .??”teriaknya

“biar kau tahu rasa soulmate, . .”ucapku sambil tertawa melihat ekspresinya, ekspresi kekanak-kanakan yang selalu membuat kami berlima tertawa melihatnya. Dasar magnae satu ini, selalu saja membuat kami ingin menggodanya.

Perjalanan menuju rumah kami cukup jauh. Tiba-tiba ditengah perjalanan aku merasakan lapar yang sudah tak tertahankan.

“makan dulu yuk, . .”ajakku pada hyeraa

“aku makan dirumah, .mama masak makanan favourite hari ini, .”

“masak apa, .??”

“cumi asam manis sama ayam lada hitam, . .”

“mwo. ,??aku makan dirumah kamu aja ya, .??”

“mwo, .??ani~ bisa-bisa jatahku berkurang karena kamu, . .”

“ayolah soulmate, .”rengekku

“hufh, . .baiklah, . .”

“Asyiiik, . .let’s go, . .”

“kalau urusan makan aja semangat minta ampun, . .”ucapnya

“tentu saja, . .”balasku diiringi dengan tawa yang keras

Setelah melewati perjalanan yang cukup jauh, akhirnya sampai juga kami di rumah. Rumah hyeraa sederhana tapi cukup nyaman dan membuatku betah berlama-lama disini. Banyak sekali tanaman yang berjajar di tamannya, benar-benar suasana rumah yang natural. Ku putuskan untuk langsung pulang, karena tiba-tiba eomma menelponku, menyuruhku segera pulang dan mengantarkan beliau ke supermarket, sepertinya mau belanja bulanan. Jarak rumahku dan rumah hyeraa hanya sekitar 20 menit, jadi tk membutuhkan waktu lama untukku sampai di rumah. Buru-buru aku masuk ke kamar, membersihkan diri dan mengganti bajuku. Lalu, segera turun untuk mencari makanan, perutku sepertinya sudah tak bisa di ajak kompromi lagi. Cacing-cacing ini sudah mulai berontak karena kehabisan bahan makanan.

“hyerin, . .sedang apa didepan kulkas, . .”Tanya seseorang di belakangku, dan bisa ku pastikan itu eomma,

“mencari kue, . .eomma, .aku lapar, .”rengekku pada beliau

“mau mencari kue apa lagi, .??persediaan bulan ini, sudah hampir habis, ayo sekarang ikut eomma belanja ke supermarket, nanti kita makan di restoran ramen langganan kita, . .”

“mwo, .??eomma tega sekali, dalam keadaan lapar seperti ini masih saja mengajakku, . .ajak onnie sajalah eomma, . .”bujukku

“aniyo~ onniemu sedang banyak tugas, . .”

“ah, . .hyuni onnie, . .”teriakku memanggil onnieku

“sudah, . .sudah, . .jangan banyak omong, ayo berangkat hyerin, atau uang saku minggu depan eomma potong, . .”

“ah, . .aniyo~ eomma, .ne, . .”ucapku sambil berlari mengejar eomma yang sudah lebih dulu berjalan didepanku

***

Seharian menemani eomma berbelanja membuatku lelah, eomma memang tak terbiasa mengajak supir atau pembantu untuk berbelanja, eomma lebih suka mengajak anak-anaknya. Malam ini masih seperti biasa, aku masih berselancar di dunia maya, mencari-cari informasi tentang namjachinguku yang sudah berhari-hari menghilang. Menyebalkan sekali dia, tidak tahu apa kalau aku sangat merindukannya.

‘chagi~ kemana saja sih’ gumamku pelan

Saat sedang asyik membuka beberapa situs, lalu ada berita yang sangat mengejutkan. Disana tertulis,

‘yesung menyumbangkan ddangkoma untuk SUKIRA malam ini saat dia sedang menjadi DJ disana’

“Mwo, . .??ddangkoma, . .??”teriakku

“ah, . .ddangkoma sayang, . .tega sekali dia menyumbangkan ddangkoma, . .”ucapku penuh amarah, “dan dia tak meminta pesetujuanku, . .Kim Jong Woon, . .awas saja kau, . .”lanjutku berapi-api

Segera kuraih handphone flip biru sapphireku, ku tekan beberapa kombinasi angka yang sudah sangat melekat diotakku. Aku harus segera menghubunginya dan meminta penjelasan, kenapa dia menyumbangkan ddangkoma, dan tak meminta persetujuanku dulu. Lama sekali ku tunggu sambungan telepon darinya, lalu kudengar suaranya di seberang, suara yang sepertinya kelelahan sekali.
“yoboseyo, . .”

“oppa, . .”

“Ne, . .waeyo hyerin, .??aku sedang ada siaran di sukira, bisa kita teruskan pembicaraan ini nanti, . .”ucapnya, belum sempat aku bilang apa maksudku menelpon, dia sudah mendahuluiku untuk menutup telepon

“em, . .terserah kau saja oppa, . .”balasku sambil menutup sambungan dengan kasar. Orang ini, kenapa jadi seperti ini. Dikira enak apa dicuekin seperti ini, aku kan kangen. Apa dia tak punya sedikit saja waktu untukku, kenapa yang da diotaknya sekarang hanya sukira dan sukira, begitu penting kah siaran sampai lupa denganku bahkan tega sekali menyumbangkan ddangkoma untuk sukira. Aku jadi geram dengannya. Mataku memanas dan tanpa di perintah, air mataku turun dengan ringannya membasahi pipiku dan kelopak mataku.

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”rengekku dalam tangis, hingga tiba-tiba pintu kamarku terbuka.

“waeyo, .??”Tanya onnieku saat melihatku menangis didepan laptop biru sapphireku

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”rengekku di sela-sela tangisku

“ddangkoma kenapa, . .??”Tanya onnieku bingung

“ddangkoma, . .ddangkoma, . .”aku masih saja merengek

“ddangkoma sakit . .?? masuk ICU, . .??Kecelakaan, . ??atau mati, . .??”

“Onnieeeee, . . .jangan sampe deh ddangkoma kena musibah gitu, . .”sungutku pada onnieku yang sudah mulai geram melihatku

“lalu, . .??”

“dia disumbangin ma yeobo ke sukira, . .”jawabku lalu menangis lagi

“mwo, . ?? ha, . .ha, . . ha, . . ha , . .”gumamnya kaget diiringi tawa renyah yang memekikkan telinga

“onnieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee, . . .”teriakku agar tawanya mereda, disaat seperti ini masih sempat saja menertawakanku, menyebalkan

“mianhae sayang, . .kamu sih lucu banget, dia kan nggak apa-apa, Cuma di bawa ke sukira aja kan, .??kan masih bisa ketemu, .??”

“tapi, nanti dia siapa yang ngejagain, terus siapa yang ngasih makan, pasti dia kesepian disana, .kan kasihan onnie, . .”

“dasar babo, . .tentu saja sudah ada yang menjaganya disana, staff sukira kan banyak saengku sayang, pasti sudah ada yang bertugas merawat kura-kura jelek itu, . .”

“namanya ddangkoma onnie, . .”sunggutku

“ne, . ne, . .maksudku ddangkoma, . .dia pasti akan baik-baik saja di sukira, .”

“tapi, . .”

“sudah, . .tidur sana, . .onnie mau ngembil buku onnie, . .malem saeng sayang, . .”ucap onnie sambil mematikan lampu kamarku saat aku sudah berabring di tempat tidurku. Rasanya akan sangat sulit sekali untuk tidur malam ini.

***

Hyeraa POV

Pagi ini aku sengaja berangkat bersama Sangmi onnie. Kami sengaja menyusun rencana untuk membuat surprise untuk hyerin yang akan berulang tahun besok. Hari ini kami akan berpura-pura punya kesibukan yang padat dan tak akan memperhatikannya, karena kami akan menyiapkan sesuatu untuknya. Sebelumnya kami juga bekerjasama dengan yesung oppa yang sudah terlebih dahulu melancarkan aksinya. Dia pasti sedang menjemputku dirumah, karena jujur saja kami memang hobi sekali berangkat telat ke kampus, dan sangmi onnie paling hobi berangkat pagi. Sedangkan eunsoo onnie, lebih sering mengandalkan mood, kadang bisa datang sangat pagi, tapi kadang juga bisa sangat telat atau bahkan tak masuk. Dasar yeojachingu donghae ini, dia adalah yang tertua usiannya diantara kami. Jadi, tak heran kalau dialah yang selalu bersikap dewasa. Dan sudah kuduga, hyerin akan mengirimku pesan dan menanyakan aku dimana sekarang.

From: ^ecungwife^

Soulmate, .

Teganya berangkat duluan, .

aku kgak ditunggu, .

berangkat sama siapa qm, .??

lalu, ku balas pesan tersebut

To: ^ecungwife^

Ama sangmi onnie, . .

Habisnya qm kelamaan, .:P

Tak ada balasan lagi setelahnya, pasti dia akan berteriak-teriak saat di kelas nanti, apalagi kudengar dari hyuni onnie, semalaman dia menangis gara-gara ddangkoma di sumbangkan ke sukira. Dia pasti akan banyak berceloteh nanti, sudah menjadi kebiasaannya bercerita saat bertemu dengan kami, itulah sifat yang kusuka darinya. Terbuka pada sahabat, mudah bergaul dan apa adanya. Tapi, sifat lebaynya itu yang membuatku tak bisa menahan mulutku untuk selalu mengingatkannya, kadang-kadang sifat itu membuatku geram padanya. Soulmateku yang satu ini memang aneh.

***

Tak terasa, sekarang sudah sore. Dan disinilah kami sekarang, di toko hewan tanpa hyerin tentunya, dia memang sengaja tak kami ajak, karena kami akan membelikan kejutan untuknya. Hari ini berjalan sesuai rencana, kami berhasil mengobrak-abrik moodnya hari ini, dia benar-benar kesal pada kami. Di tambah lagi yesung oppa yang semakin tak memperhatikannya dan berpura-pura memiliki jadwal super padat yang membuatnya tak bisa diganggu, lengkap sudah rencana kami untuknya.

Semoga besok bisa berjalan sesuai harapan. Sebenarnya dialah yang akan membuat kejutan untuk kami berlima, mengingat tanggal ulang tahun kami yang berdekatan dan berada pada bulan yang sama. Dan ternyata kamilah yang akan memberikannya kejutan. Ini namanya jatuh di perangkap sendiri.

***

Hyerin POV

1 April 2011 at 23.00 KST

Sudah jam segini dan tak ada seorangpun yang memberiku ucapan selamat ulang tahun di usiaku yang baru ini. Apakah mereka lupa dengan hari ulang tahunku. Tega sekali mereka. Orang yang sangat aku harap-harapkan untuk mengucapkan ‘saengil chukkae’ saja bahkan sampai sekarang belum megucapkannya. Apakah sukira sangat menyita banyak ingatannya sampai dia lupa hari ulang tahunku. Ingin menangis rasanya. Ku putuskan untuk tidur dan tak memikirkan hari ini, setidaknya masih ada yang memberiku ucapan selamat, dari pada tak ada sama sekali. Ku matikan lampu kamarku, diluar sudah sepi dari tadi, aku juga tak tahu kenapa semua orang rumah tiba-tiba tidur cepat malam ini. Ku lelapkan tubuhku di balik selimut dan mencoba menghilangkan kesedihanku.

Hyuni POV

“kajja, . .dia sudah tidur, .”bisikku pada komplotan keluarga serta sahabat-sahabat dongsaengku. Kami semua bekerja sama untuk membuat pesta kejutan ini untuknya.

“chakkaman onnie, . .yesung oppa, .??”ucap hyeraa menghentikan langkah kami,

“oh, . .gwenchana, .dia sudah dekat, .sebentar lagi sampai, .”

“I’m here, . .”tiba-tiba ada suara lirih dari seseorang yang baru saja kami bicarakan

“ayo mulai, . .”kami membuka pintu kamar hyerin perlahan. Dia memang selalu ceroboh untuk mengunci kamarnya, aku sudah hafal itu. Kami masuk dengan langkah mengendap-endap agar tak menimbulkan suara sekecil apapun. Kami rhitun dengan isyarat tangan. Tiba-tiba, . .

Hyerin POV

Ku dengar suara berisik didekatku. Lalu kuputuskan untuk meraba lampu tidurku. Merharap bisa sedikit mendaptkan cahaya. Tepat saat lampu menyala terdengar suara bising didekatku, ada eomma, appa, onnie, soulmateku dan. . .dia tidak ada.

“eomma, . .appa . .onnie, . .soulmatedeul, . .”

“Saengil Chukkaehamnida, . .Saengil Chukkaehamnida, . .”tiba-tiba ada suara seseorang yang sangat kukenal menyanyikan lagu selamat ulang tahun sambil membawa kue lengkap dengan lilin-lilin yang menyala. Namja ini, namja yang selalu membuatku hatiku berteriak memanggil namanya. Wajah yang sudah berhari-hari membuatku kesulitan mengingatnya karena kesibukannya yang menggila.

“Saengil Chukkaehamnida uri Hyerin, . .”ucap mereka semua serentak. Lalu eomma dan appa mendekatiku dan memberikanku kecupan dan pesan-pesan agar aku bisa lebih baik kedepannya. Lalu onnieku melakukan hal yang sama, aku hanya bisa diam dan menagis, aku sangat terharu dengan yang mereka lakukan. Setelah itu, soulmate-soulmate yang giliran mendekatiku sambil membawa akuarium berisi 6 kura-kura kecil yang lucu,

“ini untukmu, . .bukankah kau ingin kura-kura, . .aku tahu kau ingin memberikan yeojachingu untuk ddangkoma kan, .??”ucap hyeraa

“dan kami sengaja membelikanmu 6, karena kura-kura itu adalah perwakilan dari masing-masing kami, dan salah satunya adalah kamu, .”lanjut sangmi onnie

“anggap saja mereka itu kami, kau harus merawatnya dengan baik, harganya sangat mahal soalnya, . .”canda eunsoo onnie

“rawat baik-baik ya onnie, . .”tambah Shin Hwa dan HyeNa

“Yak~ jangan panggil onnie, aku tak mau terlihat tua, . .”jawabku setengah gemas pada mereka

“kalau begitu, kembalikan kura-kuranya, . .”

“ah, . .aniya~,  ..gomawo soulmate, . .jeongmal gomawo untuk semua yang sudah kalian berikan untukku, .gomawo, . .”ucapku sambil menangis, aku sangat terharu. Ini benar-benar malam ulang tahun yang paling indah untukku. Dan akhinya namja itu mendekatiku. Sambil membawa kue yang sedari tadi dibawanya,

“ayo tiup lilinya, . .30 menit lagi sudah tanggal 2, .”segera kutiup lilin yang bertebaran diatas kue yang dibawanya

“kami keluar dulu ya, . .”ucap mereka serentak

“kami tak mau mengganggu kalian, .aku tahu onnie kangen kan sama oppa, .”goda hyeraa pada kami

Suasana hening sesaat setelah mereka semua keluar, rasanya sudah lama sekali tak melihatnya. Aku sangat merindukannya.

“apakah ddangkoma baik-baik saja . .??”tanyaku memecah keheningan

“Ne, . .kenapa malah menanyakannya, .??”

“aku merindukannya, . .”

“tidak merindukanku, .??”

“memangnya kau merindukanku, .??”

“em, . .sejauh aku disini tidak, . .”

“aish~ untuk apa aku merindukan orang yang bahkan tak memikirkanku, .”ucapku kesal dan menyandarkan punggungku.

“tentu saja kau harus merindukanku rin~ah, . .karena sejauh aku tak disini aku selalu meridukanmu, .”ucapnya lembut sambil mendekatkan wajahnya kearahku

“saranghae, . .”lanjutnya dan semakin mendekatkan tubuhnya kearahku. Membuatku dengan sangat mudah merasakan hembusan nafasnya diwajahku. Mencium aroma tubuhnya yang sudah berhari-hari menghilang dari rongga penciumanku

“Nado, . . “balasku dan sedetik kemudian bibirnya sudah bermain-main dibibirku, kuberikan ruang untuknya menikamati setiap inci bibirku. Membuatku kian terbuai dengan belaian lembut tangannya yang bermain di punggungku.

“onnieeeeeeeeeeeeeeee, . .”teriak seseorang diiringi suara pintu yang dibuka paksa dan membuat kami mengentikan ciuman kami dan menoleh ke sumber suara

“Ups, . .mianhae onnie, tasku ketinggalan, . .silahkan dilanjutkan”ucap hyeraa sambil nyengir dan berlari keluar kamar.

“yak~ song hyeraa, . .awas kau, . .”teriakku, . .


FIN

Akhirnya kelar juga, . .legaaaaaaaaaaaa, . .^____^

Saengil Chukkaehamnida buat soulmate saia ‘dikaa dukuu dokoo a.K.a Shim Hyerin’ yang lagi ulang tahun hari ini.

Cieeeeeeeeeeeeeeee, . .yang tambah tua yang tambah berumur, selamat ulang tahun sayang, semoga kamu tambah dewasa N kagak cengeng kalau lagi punya masalah, kamu harus lebih baik lagi dari sekarang.

Semoga tambah langeng sama si abang ecung, lebih perhatian ya ama suaminya biar kagak sakit-sakitan. ^___^

Jangan bosen-bosen juga aku jahilin, ntar aku kagak ada mangsa kalau kamu lagi badmood. . . ha6x, . .*evil smile*

Ini kado dari aku, mianhae kalau jelek. .ha6x, . .

Mianhae juga kalau Geje dan berlebihan, ini semata-mata cerita fiktif belaka dan dibuat tanpa ada unsur kesengajaan (?) ha6x, . .*abaikan*

Mianhae juga kagak bisa ngasih apa-apa sayang, lagi b’hemat neh, .ha6x, .:D *pelit sekali*

Jangan lupa traktiran di café baru deket tempatku ya, mie ayam sama bakso, .okeh , .okeh, . .^___^*ngarep banget*

Em, . . .apa lagi ya, . .udah ah, .itu aja ya, .uda capek dari tadi ngetik, .^__-

Semoga kamu suka ama FFnya, . .jangan timpuk aku ya kalau jelek atau tak sesuai kenyataan, karena pada kenyataannya qt kagak bisa ngasih kamu ecung (nah lho?), pokoknya semoga di usia yang uda 19 tahun ini qm bisa lebih baik dari yang kemarin ya sayang, . .Saranghaeyo, . .^___^

*big HUG N CHU for U*

Buad readers juga gomawo uda baca FF saia ini, ini FF sebenernya muncul begitu saja karena saia pengen buat FF kolaborasi sama soulmate saia, tapi belum kesampaian, .*curcol*

Jangan lupa comen ya readers, .don’t be silent readers, .

Don’t bashing me, because this is just imagination, .^___^

Your comment like E.N.E.R.G.Y to me, . .

*big Hug N Chu for All*

2 Comments

Filed under comedy, Family, Friendship, romance, superjunior fanfiction

Love cake

 

 

“oppa…”

“hmmm” jawabnya tanpa mengurangi intensitasnya dalam mengocok telur, gula dan emulsifier dengan bantuan mixernya.

“kau tampan sekali saat membuat kue” kataku merajuk. Aku tetap pada tempat dudukku yang berjarak hampir dua meter darinya.

“kau jangan menggodaku, Yuni-ah” jawabnya sambil melirikku sejenak dan melanjutkan kerjaannya.

“aku serius, oppa. Kau itu tampan kalau sedang membuat kue. Kau terlihat sangat menikmati pekerjaanmu itu” kataku serius dan mengambil buah ceri yang terhidang di hadapanku. Sementara  itu dia hanya tersenyum.

“waktu itu kau bilang kalau aku tampan saat berakting membuat roti di Bread, Love and Dream. Sekarang kau juga bilang kalau aku tampan saat membuat kue. Sebenarnya mana yang benar? Saat aku membuat roti atau saat aku membuat kue? ” dia hanya tersenyum meladeniku.

“hehehe… kalau di Bread, Love and Dream, kau tidak ampan oppa. Tapi sangat tampan. Pipimu terlihat cubby dan badanmu sangat berisi. Kau keren” aku mengunyah buah cery yang telah mendarat di mulutku. Aku hanya cengar-cengir menatapnya. Dia sangat manis. Bahkan lebih manis dari gula yang ada di toples kecil ini.

“mau pakai almond atau mede?” dia menunjukkan dua mangkuk kecil yang berisi kacang mede di kanan dan almond di mangkuk satunya. Aku menunjuk ke mangkuk yang sebelah kiri.

“berat badan memang terlihat lima kilo lebih banyak saat berhadapan dengan kamera. Makanya aku terlihat lebih chubby” dia tersenyum lagi. Kemudian memasukkan adonan yang telah dia buat ke dalam oven. Sementara itu, oppa menyiapkan cream dan bahan-bahan untuk toping kue itu.

“ne. kau sudah beberapa kali memberitahuku”

 

Dalam hal membuat roti dan kue, oppa terbilang ahli walaupun kemampuannya juga baru-baru ini ditekuninya. Setelah selesai bermain di Bread, Love and Dream, dia memutuskan memperdalam hobinya ini dengan mengikuti khursus masak. Bukan berarti dia akan berhenti berakting dan memutuskan untuk menjadi koki, tapi dia hanya sekedar menyalurkan hobinya. Dia tidak menjual kuenya, tapi memberikannya pada orang-orang yang mau mencicipi kuenya. Contohnya aku. Sudah jam sebelas malam tapi dia malah memaksaku untuk memakan kue buatannya dan melihat prosesnya secara langsung. Ini tidak seperti biasanya. Besok dia harus bangun pagi-pagi untuk pemotretan di majalah Forbes. Bukannya istirahat tapi malah membuat kue. Yeah, Walaupun aku lelah karena seharian telah berkutat dengan tulisan-tulisanku, tapi aku tidak mau mengecewakan oppa dan memutuskan untuk tetap stay sampai kuenya benar-benar matang.

 

“kau suka kenari?” tanyanya sambil memasukkan wiped cream ke dalam kantong plastik.

“tidak. Menurtku rasanya aneh”

“aku juga merasa begitu”

“sebenarnya kau mau membuat kue apa, oppa?” tanyaku mendekatinya. Kemudian Memeluk pinggangnya dari belakang.

“aku membuat Love cake. Aku membuatnya dengan seluruh cinta yang aku punya” jawabnya kemudian berbalik dan dan berganti meraih pinggangku.

“dasar gombal” kataku sambil mencubit kecil lengannya.

“aku tidak peduli” kemudian dia mendekatkan wajahnya ke wajahku. Belum sampai bibir kami bertemu_

 

~ting~ oven berbunyi.

 

“kembalilah ke tempat dudukmu. Spons cake-nya sudah matang. Aku akan mengerjakan bagian akhirnya” katanya menggodaku.

“beberapa detik oppa” kemudian aku memagut bibirnya dengan lembut dalam beberapa detik.

“saranghae” katanya setelah bibir kami terpisah.

“nado, nado saranghae oppa” jawabku pelan.

“Kau tidak akan membiarkannya gosong di oven kan?” katanya kemudian aku tersenyum dan melepaskannya.

Aku kembali ke tempat dudukku semula. Sementara dia sedang asik dengan kuenya. Aku jadi iri pada kue itu. Kenapa dia jauh lebih perhatian? Dia mengerjakan tahap finishing itu tanpa suara. Dia memang selalu begitu. Tidak pernah mau diganggu saat mengerjakan bagian akhir kue yang dibuatnya dengan siapapun. Bahkan denganku sekalipun. Aku terus memperhatikan wajahnya yang begitu serius tanpa mengurangi senyum yang terlukis di wajahnya.

 

“selesai” katanya penuh kekaguman. Dan menghampiriku dengan membawa kue berwarna coklat itu.

“apa aku boleh mencicipinya?”

“make a wish dulu, Hyuni-ah” katanya kemudian menyodorkan kue bertuliskan HAPPY BIRTHDAY YUNI. Dan di bawahnya terdapat tulisan yang ukurannya jauh lebih kecil dibanding tullisan di atasnya. JEOUNGMAL SARANGHAE.

“ulang tahunku kan tanggal tiga puluh, oppa. Masih besok. Kenapa kau membuatkannya sekarang?” tanyaku heran.

“sekarang sudah jam dua belas, Yuni. Bukankah itu sudah terhitung tanggal tiga puluh?” katanya ramah.

Aku memperhatkan jam dinding yang bertengger di tembok yang menghadap padaku. Benar, memang sudah jam 12 lewat beberapa detik. Tepat sekali waktu yang direncanakan oppa. Sejujurnya, aku sendiri lupa kalau aku berulangtahun hari ini. Aku terlalu sibuk dengan tugas jurnalistikku. Tapi namja chinguku ini tidak melupakan hari lahirku walaupun dia juga tidak kalah sibuknya dariku. Aku tidak tahu apa yang membuatnya menyukaiku. Banyak sekali perbedaan di antara kami. Dia adalah artis, sementara aku gadis biasa. Dia orang asli korea, sementara aku yeoja berdarah Indonesia yang menetap di negeri seribu gingseng ini. Dia putih, sementara aku hitam. Mata kami berbeda. Dan banyak sekali hal-hal berbeda di antara kami. Tapi hal itu tidak membuatnya ragu untuk mempertahankan hubungan kami. Bagaimana aku tidak semakin cinta padanya?

 

“manis sekali” kataku masih sedikit tidak percaya. Ini surprise.

“make a wish” pintanya lagi.

 

Aku memejamkan mata dan mengucapkan segala hal yang ingin ku sampaikan pada Tuhan:

 

Terima kasih Tuhan, kau telah mengijinkanku menghirup udara sampai detik ini.

Terimakasih karena Engkau telah menjaga orang-orang yang ku sayang.

Menjaga eomma, appa, dongsaeng, oppa, onnie dan semuanya yang berarti untukku.

Aku tidak meminta banyak, cukup berikan kebahagiaan pada mereka.

Aku ingin mereka selalu tersenyum…

 

Aku membuka mataku lagi. Menangkap wajah tampan yang ada di hadapanku lagi.

 

“happy birthday, chaggi-ah. Semoga kau selalu sehat, panjang umur dan tinggi badanmu semakin naik. Hehehehe”

“kau ini. Sudah tau kalau tinggiku tidak mungkin bertambah, masih saja mengejekku”

“mian, chaggi. Aku kan becanda. Kau mau lilin?”

“anni. Cakenya mau aku bawa pulang. Akan aku taruh di kulkas. Aku tidak mau merusaknya dulu.”

“chaggi, aku bisa membuatkannya lagi untukmu. Ini kau makan saja”

“ah, tidak mau. Ini terlalu cantik. Aku masih mau menyimpannya. Kapan kadaluarsanya, oppa”

“dasar keras kepala.”

“walaupun aku keras kepala, tapi kau tetap mau kan denganku” aku menjulurkan lidahku padanya.

“hehehe aku heran. Kenapa kau lain dari yang lain. Kau bukan seperti yeoja lain yang suka meminta barang untuk di simpan, tapi malah menyimpan makanan”

“bahkan coklat yang kau berikan saat hujan deras itu masih aku simpan, oppa” kataku dengan suara yang diseret-seret.

“mwo? Jinja? Itu kan sudah beberapa bulan lalu” katanya sedikit kaget.

“ne. aku tidak tega memakannya. Aku bisa membelinya di toko, oppa. Tapi aku mau menyimpannya agar aku selalu ingat dan tersenyum saat mengenang coklat itu” kataku sambil mengelus pipinya yang terasa hangat.

“dasar kau ini. Tart ini bisa tahan sampai dua minggu. Lewat dari itu kalau kau tetap memakannya, jangan harap kau tidak perlu ke dokter. Aku tidak mau terjadi apa-apa padamu, Yuni”

“arraseo, oppa”

 

 

Taraaaaaaaa…….. terimakasih sudah membaca ya. Yang mau ngucapin met ultah buatku bisa di sini. FF ini sebenarnya aku bikin karena udh gak punya pacar hhuhuhuhuhu jadi ngaku-ngaku deh jadi pacarnya Yoon shi Yoon. Sengaja wall-nya aku protek biar kalian ke sini. Sekalian promosi gitu hahahaha *PLAKKK.

 

Really aku lagi kangen sama mantanku. Dulu waktu kita masih pacaran, aku pernah sms dia n bilang “aku mau coklat”. Eh, dianterin langsung ke rumah padahal lagi ujan deres. Coklatnya emang bener-bener aku simpan ampe berbulan-bulan. Walaupun sepele, tapi hal ini adalah salah satu yang berharga banget buatku. Tapi sekarang coklatnya udah gak ada, udah aku makan pas aku lagi marah sama dia. Dan kita juga udah jalan di kehidupan masing-masing *ah sedih jadinya

 

RCL ya reader (Read, Coment, n Like). Gomawoooooo… *bow

 

Leave a comment

Filed under Admin Yuni, romance, superjunior fanfiction

Kyuhyun’s Love (part 1)

Author : Kyu Hyuni

Tags : Cho Kyuhyun, Kim Heechul

 

Tampan, Kaya raya, digilai banyak wanita dan kuliah di salah satu universitas yang diklaim sebagai universitas paling prestisius di Korea selatan yaitu Universitas Nasional Seoul adalah impian banyak orang. Keberuntungan itu berpijak padaku. Aku dilahirkan dari keluarga yang berada dan sekarang aku menjadi bagian dari sekitar tiga puluh ribu mahasiswa yang menimba ilmu di Universitas ini. memasuki semester ke tiga ini, aku sekelas lagi dengan teman dekatku di semester satu yaitu, Kim Heechul. Aku mengetahuinya setelah dia mengirimi aku SMS tadi malam. Dia adalah seorang namja yang selalu berpenampilan feminim dengan segala atribut bernuansa pink dan sangat keibuan. Walaupun begitu bukan berarti dia adalah banci kaleng yang biasa mengamen di pinggir jalan tetapi memang dari dulu stylenya seperti itu. Aku juga tidak pernah bertanya kenapa dia menyukai warna pink. Dia memang namja cantik.

 

Tapi hari ini dia tampak berbeda. Tidak ada atribut pink yang dia kenakan. Sama sekali. Hal ini terlihat abnormal untuk ukurannya. Atau jangan-jangan dia sudah mau berubah senormal namja sepertiku?

 

“kau sakit?” aku langsung mengambil bangku yang ada di sampingnya terduduk.

“gweenchanhayo” jawabnya malas.

“kenapa kau tampil beda hari ini? kemana cardigan pink kebanggaanmu itu?” aku bertanya penuh selidik.

“mulai hari ini aku berhenti memakai segala hal yang berwarna pink. Aku mau berubah!” Jawabnya dengan nada yang masih sama seperti sebelumnya.

“waeyo? Kau salah makan obat?” aku semakin penasaran saja.

“sudahlah aku tidak akan membahasnya denganmu.” Dia masih terlihat malas, mungkin karena perubahannya yang drastis seperti sekarang. terlihat sekali kalau dia memaksakan sesuatu yang tidak biasa dilakukan. Dia malah menyembunyikan wajahnya di antara meja dan lengan.

“Annyeong Haseyo…” sebuah suara berasal dari muka kelas mengalihkan perhatianku dari Hee. Tampak seorang yeoja yang cukup cantik, bukan cukup cantik tapi sangat cantik di mataku. Rasanya baru kali ini aku melihat yeoja yang sangat menawan dan memiliki aura yang aku sendiri tidak tahu apa itu. Dia sangat luar biasa walaupun tampangnya seperti belasan tahun. I can’t to be described her beautiful. Benarkah dia dosen kami di kelas musik modern? Tatapan matanya seperti mengeluarkan sinar-sinar cinta walaupun disertai dengan pandangan membunuh dan terkesan formil.

“Beautiful girl. So baby face. I’ve never seen a girl as beautiful as her.” gumamku tanpa sadar.

“Dongsaeng-ku jauh lebih cantik” Heechul menimpali. Tapi masih menundukkan kepalanya.

“Kau lihat dulu. dia sangat cantik.” Aku menggoyang-goyangkan badannya. Tapi dia tidak bergeming.

“Annyeong haseyo. Choi Ji Hyun imnida. Saya adalah dosen kalian di kelas music modern di semester ini” Dia memperkenal diri dan membungkuk pada kami dengan tidak mengesampingkan sikap dinginnya. Sangat sopan dan namanya mirip denganku. Aku Cho Kyu Hyun dan dia Choi Ji Hyun. Mungkin dia adalah yeoja yang dikirimkan Tuhan untukku. Haha siapa yang tahu.

“ada yang mau bertanya?” tambahnya dan hal itu membuat Hee mendongak walaupun dia sendiri tidak berniat bertanya. Saat ku perhatikan seperti ada tatapan tidak percaya di sorot matanya.

“usia anda berapa? Dan apakah anda sudah memiliki pacar?” tanya salah seorang teman sekelasku dan pertanyaannya yang sedikit konyol itu membuat seisi kelas tergelak walaupun pertanyaannya itu masuk akal mengingat postur tubuh dosen kami seperti anak SMA yang baru lulus.

“usia saya Sembilan belas tahun. Dan urusan pacar, itu tidak termasuk bagian yang bisa kita bicarakan di kelas ini.” dia berbicara tanpa mengubah ekspresinya tapi hal itu malah semakin membuat sebagian besar dari kami kaget. Karena rata-rata mahasiswa yang berada di kelas kami telah berumur dua puluh tahun ke atas. Ternyata dia bukan baby face, tetapi dia memang masih Sembilan belas tahun. Berbeda tiga tahun dariku.

“Sembilan belas?” beberapa anak mengucapkannya secara bersamaan dan sebagian lagi malah bergumam tak jelas.

“saya paham jika kalian heran. Tapi begini, selama SD, SMP, dan SMA saya pernah mengikuti program akselerasi. Jadi, waktu yang seharusnya saya tempuh selama dua belas tahun, hanya saya jalani selama Sembilan tahun. Dan saat kuliah saya sengaja study di salah satu universitas yang berada di New York yang memiliki program akselerasi juga. Bedanya, saya hanya menghabiskan waktu saya selama empat tahun untuk meraih gelar master. Untuk lebih jelasnya mengenai riwayat hidup saya, anda bisa mengunjungi website saya di…” dia menuliskan alamat websitenya di papan tulis. Pernyataannya barusan membuat sebagian besar dari kami terbengong-bengong dan sebagian lagi menggumam tidak jelas. Benar-benar jenius.

“yeoja gila. Menggurui orang-orang yang lebih tua darinya” Hee saja juga tidak percaya dengan apa yang sekarang berada di hadapannya.

“itu bukan gila. Tapi keren” aku masih terkagum-kagum dengan apa yang aku lihat sekarang. hal ini akan membuatku jauh lebih semangat untuk masuk di kelas ini.

“hai, kau! Kenapa senyum-senyum begitu” yeoja itu mengagetkanku.

“Oh, oh anni… Saya hanya sedang membaca situs yang anda berikan” aku tergagap karena bingung mencari alasan tentang imajinasi yang aku kembangkan di otakku dan hal itu malah membuat teman-teman yang berada di depanku cekikikan karena ekspresiku yang sangat tolol.

“saya tahu kalian semua berumur lebih tua dari saya, jadi agar tidak merasa digurui oleh anak berumur Sembilan belas tahun seperti saya ini maka kalian bisa memanggil saya Lexi. Itu nama inggris saya. Dan satu lagi, aturan di sini adalah santai tapi sopan. Yang tidak senang berada di kelas saya bisa keluar sekarang. Jangan mencoba berbuat kurang ajar pada saya karena saya bisa melakukan apa saja pada kalian. Termasuk menggagalkan seluruh mata kuliah kalian sekalipun kalian sudah pindah ke universitas lain. Ingat itu.” tatapannya benar-benar membuat suasana kelas menjadi horror. Cantik tapi sadis.

 

Awalnya suasana kelas sedikit berisik karena kebanyakan dari kami malah sibuk mengobrol dan sebagian sibuk dengan urusannya yang tidak ku pedulikan. Aku juga sibuk, sibuk mengagumi yeoja idamanku yang sedang mencatat di depan.

 

PLOKK… sebuah benda yang tak tahu itu apa mencium papan tulis. Dan hal itu cukup mengagetkanku. Aku menoleh ke belakang dan mencari sang pelaku penimpukan, sementara dosen cantik kami tak bergeming.

 

PLOKK… kali ini seperti kertas yang telah diremas-remas terpantul di papan.

 

“If you’re not happy in my class, you can’t exit now! I said it in the beginning.” dia menyelesaikan catatan tentang not-not baloknya diiringi dengan titik di papan tulis dan langsung menatap tajam ke arah kami.

“siapa yang melempar?” tanyanya, tapi tidak ada satu pun yang menjawab. Aku tahu siapa yang melempar kertas itu, dia duduk di pojok tapi aku sama pengecutnya seperti seisi kelas ini untuk tidak mengadu pada dosen ini.

“sekali lagi saya tanya, siapa yang melempar?” suasana tetap hening karena tidak ada yang mau mengaku.

“baik, jangan salahkan saya jika kelas kalian terlantar” kemudian dia pergi dengan menjinjing tasnya dan membanting pintu cukup keras. Aku memang tidak suka gayanya yang terlalu dingin itu. Tapi aku lebih tidak mau lagi jika kelas kami terlantar. Masuk ke sini saja merupakan impian, jadi menurutku kami seharusnya tidak menyia-nyiakan kesempatan ini.

“hei kau, kenapa kau tidak mengaku saja?” tanyaku pada temanku yang di pojokan.

“aku hanya mengetes apa dia benar-benar segalak itu, eh tak tahunya dia lebih menyeramkan dari yang ku kira. Sepertinya dia akan menyantap kita mentah-mentah” jawabnya sedikit bergidik dan kelihatannya memang seperti itu persepsinya.

“Ah, payah. Padahal aku sedang mengaguminya” gumamku kemudian mengeluarkan PSP dari tasku sambil menunggu mata kuliah selanjutnya. Hal ini akan membuatku lebih relax.

“kau suka padanya ya?” tanya Hee tiba-tiba.

“sepertinya aku sedang dimabuk cinta. Dia wanita idamanku. Aku seperti jatuh cinta pada pandangan pertama” aku sedikit menerawang membayangkan yeoja yang telah membanting pintu tadi tersenyum padaku.

“bagaimana bisa? Kau kan baru bertemu dengannya?” terlihat sekali kalau dia heran karena dahinya berkerut. Tapi sebenarnya aku sendiri juga tidak tahu kenapa aku menyukainya.

“entahlah. Dia telah membiusku” aku hanya terkekeh karena tidak menemukan jawaban yang tepat.

“dasar gila. Bagaimana dengan yeoja-yeoja yang mengejarmu itu?”

“aku tidak tertarik pada mereka. bahkan aku juga jarang menanggapi mereka. I still single, ok?” aku memainkan game andalanku, sartcraft tanpa menghiraukan Hee.

“dasar gila. Bagaimana bisa namja sepertimu menyukai yeoja bertampang kejam seperti dia. Freak!” dia terus menggumam tapi aku tidak peduli.

 

***

 

Hari ini aku bertugas mengantar sepupuku ke tempat les pianonya di pusat kota Seoul karena sopir yang biasa mengantarnya sedang sakit. Dia adalah namja cilik yang cukup bandel. Terkadang aku kualahan saat menghadapinya. Tapi kalau kau bisa mendekati dan menarik hatinya dia akan bersikap semanis gula. Dia diadopsi oleh orangtuaku karena kedua orangtuanya telah lama meninggal. Walaupun bandel, tapi aku sangat sayang padanya. Kalau ada waktu luang dan sedang tidak ada kuliah, aku sering mengantarnya ke TK, tapi baru kali ini aku mengantarnya pergi les. Namanya Leon. Nam Napoleon.

“kau yakin ini jalannya?” aku bertanya karena sudah lima kali kami salah jalan.

“iya, aku yakin Hyung. Aku kan selalu ke sini tiap hari sabtu” jawabnya sambil menggaruk-garuk kepala.

“tapi kau sudah membuatku lima kali salah jalan” protesku.

“itu dia tempatnya. Apa aku bilang. Cepat, Hyung! Parkir!” dia menunjuk dengan girang pada sebuah ruko bernama ‘J-Melody’.

“ini tempatnya?” aku heran apa yang membuatnya sangat bersemangat.

“Yup” seketika dia langsung melepas sit belt dan berlari ke arah ruko itu setelah mobil terparkir sempurna.

“dasar bocah” kemudian aku turun dari mobil dan menyusul ke dalam ruko.

 

Saat aku masuk ke dalam dan bermaksud memberikan tas lesnya yang tertinggal di mobil, Aku mendengar gelak tawanya dari sebuah ruangan. Aku hanya mengamatinya dari pintu setelah sampai di ruangan dimana dia berada. Belum pernah aku melihatnya seceria ini, pantas saja dia sangat bersemangat les piano. Ada kebahagiaan yang dia peroleh dari tempat ini. Dia sedang bersama seorang wanita, mungkin itu guru lesnya. Aku tidak bisa melihatnya karena dia menghadap ke Leon dan memunggungiku.

 

“kenapa kau terlambat datang hari ini? apa kau kena macet?” tanya wanita itu pada Leon. Dari nada suaranya sepertinya aku kenal, tapi siapa ya?

“Hyung-ku tidak tahu jalan. Jadi kami sempat kesasar” jawabnya polos, sebenarya aku hendak protes tetapi aku mengurungkannya padahal bibirku sudah mau tancap gas.

“Oh, ya sudah. Kita bisa mulai sekarang?” katanya kemudian langsung menggendong Leon ke pangkuannya dan menghadap ke piano. Masih dengan posisi membelakangiku.

“Lexi, apa kau sudah punya namja chingu?” aku kaget dengan apa yang diucapkan Leon barusan, bukan kaget karena pertanyaannya yang sedikit konyol tetapi kata ‘Lexi’. Iya, itu Lexi, dosen baru di kelas music modern. Suaranya persis. Yang berbeda hanya dia di sini terlihat keibuan dan manis tetapi saat di kelas kami dia sangat sadis bin bengis. Sangat kontras.

“Kenapa tiba-tiba bertanya begitu? Kau ini usil ya” bukannya menjawab tapi dia malah tertawa.

“Aku hanya ingin tahu” jawabnya dengan tatapan puppy eyes.

“Kalau sudah kenapa dan kalau belum kenapa?” Wanita itu bertanya balik pada Leon.

“Kalau sudah ya tidak apa-apa. tapi kalau kau belum punya namja chingu, aku bisa mengenalkanmu pada Hyung-ku. Dia sangaaaaaaaaat tampan” mendengar peryataannya yang begitu polos itu aku menjadi berbunga-bunga dan tanpa sadar tanganku meraba-raba wajahku sendiri. Karena siapa lagi Hyung-nya yang paling tampan kecuali aku. Hahahaha

“Kau ini. dasar usil. Aku belum punya pacar kok” jawabnya ramah dan mungkin kalau aku sedang berada di depannya aku bisa melihatnya sedang tersenyum.

“Asyiiiiiiik, berarti kalau kau berpacaran dengan Hyung-ku, aku bisa memanggilmu Noona” dasar anak-anak. Memangnya pacaran seperti beli es krim apa?

“sayangku, bukan berarti aku akan berpacaran dengan Hyung-mu. Begini, mungkin kalau sekedar berteman bisa. Tapi di sini, aku sudah menemukan yang aku cari” dia menunjuk ke dadanya tanpa mengurangi kelembutan dari kalimatnya sendiri. Hal itu membuatku sedikit hopeless. Tidak ada salahnya kalau berteman? Toh mereka juga belum pacaran. Aku masih punya kesempatan.

“Yaaah…” Leon terdengar sedikit kecewa.

“tenang saja. Kau boleh memanggilku Noona kapan pun kau mau” dia mengusap-usap kepala Hyeon. Dia sangat baik. Kenapa di kampus dia tidak seperti ini? benar-benar kontras.

“jinjja?”

“Ne… Ya sudah, kita mulai saja ya”

“oke, Noona” terlihat sekali wajah Leon sangat gembira.

 

Aku terus memperhatikan mereka berdua sampai lesnya selesai. Lexi sempat memainkan sebuah lagu dan menyanyikannya. Suaranya sangat merdu. Cantik, menarik, cerdas, dan sifatnya yang sangat keibuan membuatku semakin tertarik padanya. Aku tak akan gentar walaupun di hatinya sudah ada orang lain. Dia kan belum menikah.

 

‘SMANGAT KYU!’

“Hyung, kau membawakan tasku?” Leon berlari ke arahku.

“tadi aku mau langsung memberikannya padamu, tapi sepertinya kau sedang sibuk” jawabku sambil membungkuk dan mengusap-usap kepalanya.

“Oh, iya. noona, ini Hyung-ku yang tadi aku ceritakan. Tampan kan?” kemudian Leon berpaling ke arah Lexi. Saat dia menatapku, jantungku jadi berdebar-debar tak karuan. Cantiknya yeoja ini saat tersenyum. Benar-benar tidak seperti di kampus. Sepertinya pipiku menghangat. Jangan-jangan merah lagi.

“Annyeong Haseyo…” kataku. Dia tidak menjawab tapi malah membungkuk.

“Noona, Hyung-ku tampan tidak?” Leon mendesak lagi. itu malah membuatku semakin malu saja.

“Ne…” jawabnya salah tingkah dan terlihat sedikit kikuk. Mungkin karena dia tidak mau membuat Leon kecewa.

“apa sudah selesai, Lexi?” tanyaku sedikit gugup padanya.

“Oh, ne… hari ini dia sangat patuh” jawabnya dengan senyum yang mengembang di wajahnya.

“hei, kau tahu namanya?” tanya Leon menarik-narik kaosku tak sabaran.

“Lexi adalah dosen kami. Jadi aku juga mengenalnya” aku menangkap pandangan polosnya.

“waaaw, Lexi kau keren bisa mengajari Hyung-ku yang bodoh ini” kekagumannya malah membuatku gemas. Enak saja aku dibilang bodoh.

“hei, kau ini” aku mengusap-usap kepalanya. Kalau saja dia sebaya denganku sudah aku jitak kepalanya. Tapi Lexi malah tertawa.

“ya sudah, ayo kita pulang sekarang kalau begitu. Lexi, kami pulang” aku berpamitan dan membungkukkan badan pada Lexi.

“gomawo, sudah datang.” Dia membungkukkan badannya lagi.

“Noona, kami pulang dulu ya…” Hyeon melambaikan tangannya kemudian aku menggendongnya.

“Hati-hati ya sayang. Jangan lupa makan dan belajar.” Lexi turut melambaikan tangannya.

“Ok”

“Hyung, apa Lexi cantik?” tanya Hyeon saat kami berjalan di koridor.

“Belum pernah Hyung-mu ini bertemu yeoja secantik dia” jawabku sumringah.

“wah, kalau dia sedang mengajarmu apa dia seramah itu?” tanyanya lagi tanpa mengurangi rasa kagumnya. Aku berfikir sejenak untuk mencari jawaban yang tepat.

“tentu, dia tidak hanya ramah tapi sangat menarik” kataku. Memang dalam keadaan apapun dia sangat menarik bagiku.

Sepanjang jalan dia terus bertanya tentang Lexi. Aku tidak bisa memberinya jawaban yang tepat karena aku sendiri baru bertemu dengannya dua kali.

 

 

Kyaaaaaaaa!

Berhbung tadi drable sekarang continue ya…

Yang mengkritik/kasih saran aku tag di part selanjutnya…

Tulisan kalian sangat berharga bagi kami…

Gomawo..

kalau ada ama wookie oppa nyangkut anggap saja heechul oppa ya coz cast-nya aky ganti. heechul lebih cocok dibanding wookie oppa…

 

3 Comments

Filed under Admin Yuni, superjunior fanfiction

RAIN (CO.ED SCHOOL FF)~PART 1

Cast: Lee Kwang Haeng (Co.Ed School) <3 Park Soon Hee

Cameo: Park Yong Soo & Choi<Lee> Sung Min (Co.Ed Scool)

Author: Gaby Thiono

Genre: Friendship to Romance, Happiness to Sadness. STRAIGHT!!

Rate: All Ages

Summary: Hujan bisa mendatangkan dan menjadi lambang dari kebahagian. Tetapi hujan, kadang juga mendatangkan dan menjadi lambang dari kesedihan.

 

 

 

 

-Author POV-

 

BRUUKK

 

“Au” Gadis itu berteriak saat tubuh mungilnya terjatuh ke lantai.

“Ah, mian! Apa kau taka pa?” Tanya seorang pemuda pada gadis itu.

“Ne, aku tak apa”

“Aku bantu”

Saat gadis itu mengangkat kepalanya, kedua mata mereka bertemu. Ada desiran aneh dalam hati si pemuda saat menatap mata gadis mungil itu.

“Sekali lagi mianhae. Eum, siapa namamu??”

“Naneun Soonhee imnida, Kwangahaeng sunbaenim ^^ ”

“Kau mengenalku?”

“Tentu saja! Siapa yang tidak mengenal Lee Kwanghaeng? Sunbaenim kan ketua OSIS di sekolah ini!”

 

“Hehehehe, aku lupa. Ngomong-ngomong, kau kelas berapa?”

“Kelas 8 jurusan seni tari.”

“Kita satu jurusan!”

 

KKKRRRIIIINNNNNGGGG

 

“Ya~ sudah bel”

“Sunbaenim, aku kembali ke kelas dulu ya? Songsaengnim bentar lagi dateng.”

“Ne. Eum Soonhee, nanti pulang sekolah temui aku di gerbang ya?”

“Ne sunbaenim, annyeong!”

 

‘Gadis itu, aih, kenapa denganku?? Akh, jantungku!! Soonhee, apa aku jatuh cinta padamu? Inikah love at the first sight? Mungkin saja! Aku harus mendapatkanmu! HARUS!’

 

^Pulang sekolah^

 

“Sunbaenim, ada apa?”

“Ayo naik, aku akan mengantarkanmu pulang?”

“Mwo?

“Tenang saja! Aku tak berniat menculikmu”

“Ne”

 

“Peluk pinggangku!”

“MWO?!”

“Peluk pinggangku! Kau tak mau jatuh ditengah jalankan?”

“Keundae, sunbaenim~”

GREP

Kwanghaeng yang sudah tidak sabar langsung mengalungkan tangan Soonhee ke pinggangnya.

“Dan satu lagi, jangan memanggilku sunbae, panggil oppa saja, ne?”

“Ne song~, eh, maksudku oppa”

“Bagus! Kajja kita pulang!”

Akhirnya motor sport milik Kwanghaeng meninggalkan tempat itu.

 

Di saat seperti ini, orang-orang yang tidak tahu, akan mengira kalau mengira mereka adalah sepasang kekasih. Tangan Soonhee yang memeluk pinggang Kwanghaeng dan senyum lebar tersungging di bibir tebal Kwanghaeng, sangat menggambarkan kebahagiaan sepasang sejoli. Tapi siapa yang tahu kalau mereka baru saja berkenalan?

 

 

DRREEESSS

Hujan turun dengan derasnya, terpaksa mereka harus menepi di halte bis terdekat.

 

“Ah, bajuku basah!” Soonhee mengeluh, bagaimana tidak, kemeja renda murid perempuan yang memang agak tipis itu sekarang terlihat transparan.

“Pakai ini!”

“Gomawo oppa!”

 

BRUK

 

Badan Kwanghaeng tertabrak oleh orang yang lewat.

‘DEG DEG DEG’

Detak jantung kedua orang ini terdengar begitu kncang. Kenapa? Lihat saja posisi mereka saat ini. Tangan Kwanghaeng memeluk pinggang ramping Soonhee, ditambah jarak wajah mereka yang begitu dekat. Posisi seperti ini ditengah hujan, romantisnya~

 

Hujan perlahan mulai reda dan menyadarkan kedua sejoli ini.

 

“Eum, oppa~”

“Eh, ye, mianhae”

“Gwaenchana, lagian orang yang menabrak oppa yang salah”

“Ayo kita pulang”

 

 

=Soonhee’s house=

 

“Oppa, kau mampirlah dulu untuk mengganti bajumu dan mandi. Kau tadi juga kehujanan kan?”

“Masa aku harus memakain bajumu?”

“Aniyo! Oppa kan bisa pinjam baju Yongsu oppa”

“Jadi kau punya oppa?”

“Ne, tenang saja, dia tak akan marah kalau kau meminjam bajunya”

“Okay”

 

^Dinner time^

 

“Apa kau tidak makan malam dulu oppa? Aku sudah memasak dan ini sudah waktu makan malam”

 

‘Mwo? Soonhee bisa memasak? Beruntung sekali diriku. Benar-benar gadis yang sempurna. Ini kali ya yang namanya kasmaran?’

 

“Kau kenapa senyum-senyum sendiri oppa?”

“Ha? Gwaenchana J”

“Ya sudah. Ayo kita makan”

 

Apakah tidak terlihat seperti sebuah keluarga kecil? Soonhee yang memang dari kecil sudah dididik oleh eommanya, mengambilkan Kwanghaeng dan dirinya sepiring nasi.

 

 

“Mashitda?”

“Ne! Kau benar-benar pintar memasak!”

“Gomawo”

Mereka berdua menghabiskan makan malam mereka dengan penuh canda tawa. Perlahan mereka pun menjadai dekat. Tak perlu diminta, masing-masing menceritakan kepribadiannya masing-masing.

 

“Gomawo makan malam dan bajunya (_ _)”

“Cheonmaneyo oppa J”

“Jumuseyo!”

“Jumuseyo oppa!”

 

 

=Kwanghaeng’s house (lebih tepatnya dikamar Sungmin)=

 

 

“YA! LEE SUNGMIN!!”

“AH! Hyung! Bisa tidak kau tidak berteriak-teriak seperti itu? Aku kan lagi bikin lagu buat ujian!”

“Hahahaha, mian ^_^”

“Waeyo hyung? Sepertinya senang sekali?”

 

“Aku akan cerita, tapi kau harus janji tidak boleh menyukainya!”

“Ne, memang apa sih? Sampai membuat hyungku tersayang heboh kayak gini?”

“Tadi hyung bertemu seorang gadis, dia seangakatan denganmu, hanya saja dia 1 jurusan denganku”

“PANTAS SAJA HYUNG PULANG TELAT”

“YA! KAU SENDIRI JUGA BERTERIAK! Pandangan matanya, senyumnya, ditambah lagi dia jago masak. Aih, kalau saja aku benar-benar dengannya, hidupku pasti terjamin!”

“Hahahaha” mendengar hyungnya yang seperti orang gila, Sungmin hanya bisa tertawa dengan nada mengejek.

“Kau mau lihat fotonya?”

“Mana? Mana?”

Di layar handphone touch screen itu, terlihat seorang gadis sedang membereskan piring.

“Kau seperti stalker saja hyung!”

“Sembarangan!”

“Ini Park Soonhee kan?”

 

“Ne, ternyata kau memang tau.”

“Tentu saja! Hyung tau Eunhyuk sunbae?”

“Ne, sekrang dia sudah SMA kan?”

“Di seni tari kalau cowo yang jago tuh Eunhyuk sunbae, kalau cewe ya Soonhee”

“Kok aku gak tau ya? (0_0)a”

“Emang sih, walaupun dia itu, WOW, dia suka meyendiri di taman belakang sekolah”

“Huam”

“Kau ngantuk, Min?”

“Ne Hyung”

“Ya sudah, tidur sana! Jumuseyo”

“Ne”

 

‘Park Soonhee. Heh, nama itu tidak bisa hilang. Taddi saat aku memeluk dirinya, kuperhhatikan ada noda merah di pipinya. Apa dia juga merasakan hal yang sama? Hah, pasti mala mini mimpi indah!’

 

“Jumuseyo, my princess ^^” Kwanghaeng yang saat ini terlihaat seperti orang yang tidak waras mencium layar hand phonenya yang dihiasi foto Soonhee, sebelum akhirnya jatuh tertidur dengan senyum bahagia.

 

TBC

 

Akhirnya part 1 kelar

bagi yg kmrn minta d tag, mohon RCL

krn author sndiri gx pede sma fic ini

4 Comments

Filed under Friendship, romance

‘Good Bye!! saranghae!!’ PG 15+

Author : -HyeNa-

Cast : -You as Hyena

 

HyeNa POV

“Oppa.. ” ucapku memanggil namjachinguku yang berada disampingku saat ini. Tapi ia sama sekali tidak menjawab panggilanku. Bahkan menganggukkan kepala saja tidak. Matanya masih tetap terpaku pada layar I-pad miliknya.

“Oppa.. ” ucapku lagi padanya. Tapi sama saja ia juga sama sekali tidak menghiraukanku.

Aku pun melihat sosoknya dengan seksama. Wajah seriusnya yang sedang menatap layar I-pad terlihat begitu tampan. Yah, dia memang selalu terlihat tampan. Tapi aku bukan menyukainya karena sosoknya yang tampan itu ataupun dirinya yang pandai bernyanyi, menari, memiliki banyak bakat, populer, atau apalah yang biasa membuat seorang yeoja jatuh cinta kepada seorang namja. Aku mencintainya karena ia begitu berarti dan berharga untukku. Melihat wajahnya sedetik saja sudah membuatku merasa senang selama berbulan-bulan. Mendengar suaranya saja membuatku seperti berada di surga. Terlebih lagi melihat senyumannya, hal itu sudah membuatku merasa yakin akan merasa bahagia seumur hidup.

“Tapi masalahnya apa kau berarti untuknya ?” tanya hati kecilku kepada diriku sendiri. Aku pun mencoba mencerna pertanyaan dari hati kecilku itu. Seketika hatiku terasa tercabik-cabik. Air mataku perlahan-lahan mulai tumpah dari singgasananya. ”Aku tidak berarti untuknya” jawabku akhirnya pada hati kecilku sendiri.

“Oppa, apa aku berarti untukmu ?” tanyaku disela-sela tangisku.

“…..” tidak ada jawaban darinya.

“OPPA DENGARKAN AKU SEKALI SAJA!! APA AKU BERARTI UNTUKMU ??? ” teriakku kesal padanya dengan air mata yang mengalir dengan deras.

“Mwo?? ” akhirnya ia bersuara walau wajahnya masih tetap tidak menatapku.

“OPPA AKU INGIN KITA MENGAKHIRI HUBUNGAN KITA. AKU INGIN KITA P-U-T-U-S!!! ” ucapku dengan suara bergetar dan penuh penekanan pada kata putus. Aku pun menyeka air mataku. Menghembuskan nafas panjang agar air mataku dapat terbendung.

“hei, kau bicara apa?? Aku tidak mengerti.” Akhirnya ia berkata dan memandang wajahku.

“Aku ingin berpisah denganmu lee donghae” jawabku berusaha sedingin mungkin.

“Kau bicara apa?? Jebal, aku sedang tidak ingin bercanda. Aku sedang sibuk!”

“Ya aku tahu lee donghae, anggota dari boyband ternama super junior. Tentu sangat sibuk. Tapi bisakah anda meluangkan sedikit waktu untukku? Ucapku lagi dengan nada yang sedingin mungkin seperti tadi.

“Ayolah jangan bercanda. Ini tidak lucu.”

“AKU TIDAK BERCANDA. AKU SERIUS. AKU INGIN BERPISAH DENGANMU LEE DONGHAE!! ” ketusku padanya. Akhirnya pertahananku pun runtuh. Aku kembali menitihkan air mataku.

“Tapi kenapa ?” tanyanya. Akhirnya ia pun percaya bahwa aku sedang tidak bercanda setelah melihatku menangis.

“Aku tidak pantas untuk oppa” ucapku dengan wajah tertunduk.

“Kau pantas untukku. Apa yang membuatmu merasa tidak pantas untukku ?” ucapnya seraya memegang pipiku. Ia mengarahkan wajahku yang tertunduk untuk menatapnya.

Aku melepaskan tangan donghae oppa dari kedua pipiku. Lalu memalingkan wajahku darinya. “Banyak. Sangat banyak yang membuatku tidak pantas untuk oppa. Aku bukan kekasih yang baik untuk oppa.” ucapku. “Ketika oppa merasa membutuhkan seseorang, apa aku selalu ada disamping oppa ? tidak bukan. Ketika oppa sakit, apa aku selalu ada untuk merawat oppa ? tidak bukan. Ketika oppa merasa bahagia, apa akau selalu ada untuk merayakan bersama kebahagian itu ? tidak bukan. Ketika oppa bersedih, apa aku selalu ada untuk menghapus air mata dan kesedihan oppa ? tidak bukan. Terlalu banyak hal yang membuatku tidak pantas untukmu oppa… ” lanjutku lagi dengan hati yang sangat perih. Air mataku terus saja bercucuran membasahi pipiku.

“Aku tidak peduli itu. Kau kekasihku bukan asisten atau managerku yang harus selalu menemaniku. ”

“Aku tahu itu. Tapi rasanya sangat sakit ketika orang lain lebih mengetahui keadaan kekasihku daripada aku. Saat oppa sakit, ELF langsung mengetahuinya dan mendoakanmu agar segera sembuh. Saat oppa bahagia, ELF akan langsung merayakan kebahagian oppa saat itu juga. Saat oppa bersedih, ELF akan langsung memberi ucapan-ucapan penyemangat untuk oppa. Sedangkan aku sebagai kekasihmu, malah mengetahui kabarmu dari para ELF.” jelasku.

“Kau kekasihku dan ELF fansku. Kau dan ELF tidak sama. Kau dan ELF berada di sudut yang berbeda di hatiku” ucapnya menyakinkanku.

“Ya, tapi setidaknya para ELF berarti untuk oppa. Sedangkan aku kekasih oppa sama sekali tak berarti untuk oppa….”

“…… ” donghae oppa diam. Entah membiarkanku untuk terus berbicara atau ia sedang memikirkan bahwa hal yang tadi aku katakan adalah suatu kebenaran. Kebenaran yang begitu menyakitkan bagiku.

“Aku sangat tidak pantas untuk oppa… itu yang kurasakan. Jadi.. lebih baik kalau memang kita berpisah bukan?” lanjutku lagi pada donghae oppa.

“Kau mau berpisah denganku ? kenapa ? apa kau tidak mencintaiku lagi ?”

“Ani, aku mencintai oppa bahkan sangat. Tapi sayangnya semakin aku mencintai oppa semakin membuat hatiku perih. Maka dari itu aku ingin berpisah…”

“Aku tidak mengerti. Maksudmu apa ? apa aku menyakitimu ? Apa mencintaiku membuatmu begitu tersiksa ? tanya donghae oppa bertubi-tubi padaku.

“Ani, mencintai oppa adalah hal yang paling membahagiakan bagiku.”

“Lalu ?”

“Semakin aku mencintai oppa, semakin aku merasakan kebahagian karena mencintai oppa. Tapi saat itu juga hatiku terasa tersayat-sayat. Hati kecilku selalu memberontak padaku dengan pertayaan yang sama. ‘Apa rasa cintanya padamu sama besar dengan rasa cintamu padanya ?’. ‘Apa kau telah memberikan kebahagian padanya sebesar ia memberikan kebahagian padamu?’. Di hatiku selalau ada pertayaan itu. Dan aku hanya bisa menjawab ‘entahlah, aku tidak tahu’. Rasanya sangat sakit oppa….apalagi sekarang oppa begitu sibuk…..oppa melupakanku….oppa mengacuhkanku…..” jelasku panjang lebar mengungkapkan beban yang selama ini tersimpan rapat di hatiku.

Ia memegang kedua lenganku, membalikkan tubuhku menghadapnya. “Mian… mianhae hyena-ah aku terlalu sibuk, sampai-sampai aku melupakanmu…mian…”ucap donghae oppa meminta maaf padaku.

“Kalau oppa tidak bisa mencintaiku… sekalian saja oppa membenciku…..itu terasa lebih baik daripada oppa mengacuhkanku…aku tidak suka itu….rasanya perih…sangat perih…”

“Mian…mianhae. aku minta maaf. Aku tidak akan mengulangi kebodohanku lagi. Aku janji”

Aku terseyum kecut mendengarnya meminta maaf terus-menerus padaku. “Oppa tidak perlu minta maaf, oppa tidak salah. Aku yang salah….”

“Kalau begitu jangan pernah mengatakan kau ingin berpisah denganku… ” ucap donghae oppa seraya mendekapku ke dalam pelukannya.

Aku hanya diam membatu, merasakan setiap detik kehangatan pelukannya. Aku merasakan detak jantungku berdetak secara tidak karuan. Merasakan sensasi kehangatan pelukan donghae oppa yang membuat seakan-akan ada bunga-bunga yang bermekaran dihatiku. Tapi sesaat kemudian aku merasakan sensasi menyakitkan yang membuat seakan-akan berribu-ribu pisau dengan cepat datang menghujam hatiku. Hatiku begitu teriris… berpelukan seperti ini membuat detak jantungku berdetak secara tidak karuan tetapi… aku bisa merasakan dengan jelas detak jantung donghae oppa masih tetap ‘normal’…ia tidak merasakan…apa yang aku rasakan… apa artinya ini ??

Hati kecilku kembali bertanya padaku ‘Kau merasakan detak jantungmu tidak karuan saat kau berada di pelukannya, tapi apakah ia juga merasakan hal yang sama ketika ia memelukmu?’. Kali ini aku tidak lagi menjawabnya dengan jawaban mengambang ‘entahlah, aku tidak tahu… ’ karena kali ini kau bisa menjawab dengan jawaban pasti ‘Tidak’

“Jangan pernah mengatakan kata perpisahan chagi”bisik donghae oppa tepat ditelingaku membuyarkan semua pikiranku.

“A-aku tidak ingin berpisah denganmu oppa.. ta-tapi ini yang terbaik untukku. Aku tidak sanggup…merasakan perih dihatiku ini terus-menerus…saat aku bersama dengan oppa.. saat aku melihat oppa, aku bisa merasakan kalau oppa adalah orang yang sangat berarti untukku. Ta-tapi.. ketika aku melihat diriku sendiri, hatiku terasa begitu perih, aku bisa merasakan kalau aku sama sekali tidak berarti untuk oppa… ” ucapku dengan tangis yang tak terbendung. Tubuhku berguncang hebat. Donghae oppa mempererat pelukannya. Membuatku merasa tenang.

Sesaat kemudian aku merasakan tubuh donghae oppa berguncang. Aku pun bisa mendengar sekaligus merasakan kalau donghae oppa sedang menangis. Menangis kerenaku. Ya, tuhan apa yang aku lakukan. Donghae oppa selalu memberikanku kebahagiaan padaku sedangkan aku malah menyakitinya seperti ini….

“Kau mau pisah ?” tanyanya lirih. Aku hanya mengangguk lemah. Ingin rasanya aku menggeleng atau langsung berkata ‘tidak, aku tidak mau berpisah dengan oppa. Aku ingin oppa menjadi milikku selamanya’. Tapi apa dayaku…aku sudah terlalu banyak membuatnya terluka. Aku harus melepasnya. Aku harus berpisah dengannya. Walaupun jujur aku tidak…sangat tidak sanggup..

“Kalau itu memang mau mu. Baiklah kita pisah” lanjutnya lagi seraya melepaskanku dari pelukannya. “Aku rela melepaskanmu, asalkan kau bahagia. Asal kau tak menangis lagi seperti ini.” Ucapnya kemudian. Kini ia menyentuh pipiku lembut dan menghapus air mataku. Tapi itu sia-sia. Air mataku terus saja bercucuran tanpa mampu untuk dibendung.

CHU Tiba-tiba saja donghae oppa mencium bibirku lembut. Aku menutup kedua mataku. Merasakan ciumannya. “Tuhan selama ini aku tidak pernah meminta apapun padamu. Tapi kali ini aku mohon kabulkan permintaanku. Aku mohon hentikkan waktu. Kalau itu terlalu berat. Aku mohon panjangkan waktu walau hanya sedetik saja. Aku mohon….aku belum sanggup melepasnya pergi tuhan…”gumamku dalam hati.

“Ehmm, mian seharusnya seharusnya aku tidak menciummu. Aku lupa kau bukan yeojachinguku lagi. Kau tidak apa-apa kan? ” tanya donghae oppa khawatir padaku yang terlihat membatu. Aku hanya membalas pertayaannya dengan mengangguk pelan. Donghae oppa lalu mengacak rambutku dan berlalu pergi meninggalkanku.

“Oppa!! Saranghae!!!” teriakku cepat saat ia sudah hampir hilang dari penglihatanku. Donghae oppa mendengarnya. Ia berbalik mengahadapku. “Nado, saranghae!!” balasnya padaku. Ia lalu tersenyum dan kemudian kembali berjalan keluar.

Aku menatap punggungnya yang semakin menjauh.aku bangkit. Berdiri dan kemudian berlari. Aku mencoba mengejarnya. Tapi baru saja aku berlari beberapa cm. Tiba-tiba kakiku terasa lumpuh. Tubuhku berguncang hebat. Aku jatuh berlutut. Tanganku menangkup mulutku. Sementara air mataku dengan lancarnya terus mengalir. “Oppa jebal..jangan pergi…jangan tinggalkan aku…aku mohon…” ucapku dengan suara yang sangat kecil hingga terdengar seperti bisikan. Aku mengulurkan tanganku ke depan. Seolah-olah tanganku menahan donghae oppa untuk pergi. Tapi hasilnya nihil aku tidak lagi melihat sosoknya. Lee donghaeku telah pergi meninggalkanku..

Hari ini akan kuingat seumur hidupku. Hari ini, hari terakhirku merasakan kenyamanan di pelukannya… Hari terakhirku merasakan ciuman lembutnya di bibirku… Hari terkhirku mendengarkan suara merdunya mengucapkan ‘Saranghae’ padaku… Hari terakhirku bersamanya… hari terakhirku menjadi kekasihnya..tapi hari ini bukan hari terakhir aku mencintainya. Karena aku akan terus dan terus mencintainya walau ia tidak lagi bersamaku, tidak lagi menjadi kekasihku. Aku tidak peduli. Aku akan mencintainya seumur hidupku.

 

——————————-

 

Setiap ada pertemuan pasti akan ada perpisahan. Begitupula dengan kisah cinta. Diawali dengan PERTEMUAN yang INDAH dan PASTI akan berakhir dengan PERPISAHAN yang MENYEDIHKAN.

Bukankah tidak ada orang yang bisa mengatakan apa kita bisa BERKUMPUL BERSAMA dengan suami atau istri tercinta SELAMANYA atau MENINGGAL lebih cepat ‘kan?

Karena itu ketika memulai pertemuanmu dengan sesuatu yang dikatakan CINTA. Terlebih dahulu kau harus menyiapkan mentalmu untuk sesuatu yang dikatakan PERPISAHAN.

Begitupula denganku…..

Aku sudah siap menghadapi pertemuan manisku dengannya akan berakhir dengan sebuah perpisahan yang tentunya menyedihkan.

Tapi kenapa hatiku terasa sakit ? Nafasku terasa sesak ? Tenggorokanku terasa terhimpit sesuatu ?

Semuanya karena perpisahan ku dengannya sangat, sangat menyedihkan…….

Aku lebih memilih berpisah dengannya karena merasa bosan, lelah, cemburu, ataupun rasa muak….

Aku lebih memilih berpisah dengannya karena sebuah penghianatan atau perselingkuhan…

Aku lebih memilih berpisah dengannya karena tidak disetujui orang tua, keluarga, teman atau siapa saja…

Aku lebih memilih berpisah dengannya karena jarak, waktu, ataupun kematian..

Aku lebih memilih berpisah karena adanya perbedaan prinsip, pikiran, status, derajat, agama, paham atau apalah…..

Yang terpenting bukan seperti ini !!! Aku tidak ingin kisahku seperti ini !!!

Aku berpisah dengannya karena diriku sendiri…

Aku tidak berharga untuknya, tidak berarti untuknya…

Kehadiranku, semua yang ku lakukan hanya sesuatu yang sia-sia untuknya..

Sedangkan Ia

Ia berharga untukku, begitu berarti untukku…

Kehadirannya, semua yang ia lakukan begitu berpengaruh untukku..

Dan sangat terpaksa aku harus mengatakan perpisahan, menghentikan hubunganku denganya..

Tapi aku hanya mengucapkan perpisahan yang artinya menghentikan hubunganku denganya bukan ??

Aku tidak pernah mengucapkan perpisahan untuk menghentikan rasa cintaku padanya. Karena menghentikan cintaku untuknya, sama saja dengan menghentikan nafasku, detak jantungku, kerja urat-urat sarafku, dan tentunya hidupku.

Maka dari itu LEE DONGHAE….

Ijinkan diriku yang tidak berarti dalam hidupmu

Mencintai dirimu yang sangat berarti dalam hidupku

Aku tidak ingin kau cintai, tidak ingin menjadi orang spesial untukmu

Cukup dengan mencintaimu tanpa berharap balasan darimu

Itu sudah lebih cukup untukku

Sarnghae Lee Donghae

 

———————————-

 

***************************

Gajima na saranganhaedo dwae~~ (anda tidak harus mencintai saya~~)

Naega deo manhi saranghamyeon deonikka.. (Saya hanya akan mencintai anda sendiri)

***************************

 

Mian yah kalau gak bagus, jangan lupa comment supaya aku bisa memperbaiki kesalahan :D

Leave a comment

Filed under romance, superjunior fanfiction